Berita Dunia Islam Terdepan

Selamatkan Haftar, Sisi berinisiatif tengahi kurusetra Libya

629

Support Us

KAIRO (Arrahmah.com) – Presiden Mesir pada Sabtu (6/6/2020) mengumumkan inisiatif sepihak untuk mengakhiri perang saudara di negara tetangga Libya, sebuah rencana yang diterima oleh komandan pasukan timur yang telah menderita kerugian besar dalam beberapa pekan terakhir.

Presiden Abdel Fattah el-Sisi mengatakan pada konferensi pers di Kairo bahwa inisiatifnya termasuk gencatan senjata mulai Senin dan dimaksudkan untuk membuka jalan bagi pemilihan umum di Libya yang kaya minyak.

Dia memperingatkan agar pihak-pihak yang bertikai tidak terus mencari solusi militer untuk krisis negara.

“Tidak akan ada stabilitas di Libya kecuali ditemukannya cara damai untuk krisis yang mencakup persatuan dan integritas lembaga-lembaga nasional,” ujar Sisi. “Inisiatif ini bisa menjadi awal baru di Libya.”

Mohamed Gnono mengatakan pasukan sekutu Tripoli pada Sabtu mengambil alih kota al-Washka di timur kota pelabuhan penting Misrata. “Kami tidak memulai perang ini, tetapi kitalah yang akan menentukan kapan dan di mana itu akan berakhir,” katanya.

Konferensi di Kairo dihadiri oleh Haftar dan Aguila Saleh, pembicara Dewan Perwakilan Tobruk. Beberapa diplomat asing, termasuk utusan AS, Rusia, Prancis, dan Italia hadir. Haftar dan Saleh adalah sekutu.

Tidak ada perwakilan dari pemerintahan berbasis Tripoli, atau pendukung utamanya, Turki dan Qatar, di konferensi itu.

Inisiatif Mesir datang menyusul kerugian besar Haftar di Libya barat dan kegagalan untuk melanjutkan serangan besar-besaran untuk menguasai Tripoli yang diluncurkan Haftar pada April tahun lalu.

Masa depan konflik di Libya tampaknya terbuka untuk salah satu dari dua skenario: baik de-eskalasi atau perang proksi penuh dengan kekuatan regional dan internasional utama yang terlibat dalam konflik langsung.

Belum terlihat apakah Pemerintah Kesepakatan Nasional yang berbasis di Tripoli akan terus menekan ke arah timur untuk merebut kendali atas instalasi, terminal, dan ladang minyak vital yang suku-suku yang bersekutu dengan Haftar ditutup awal tahun ini. Shutdown melumpuhkan sumber pendapatan utama negara.

Rencana Sisi juga datang di tengah latar belakang peringatan AS terhadap Rusia yang “mengipasi kobaran api” konflik, dengan mengatakan bahwa pihaknya dapat mengerahkan pasukannya sendiri di Tunisia untuk mencegah Rusia dari destabilisasi Afrika Utara.

Juga masih harus dilihat apa yang akan terjadi jika GNA menolak rencana negara zaitun Mesir. Keterlibatan yang lebih berat oleh Turki di Libya dapat mendorong Mesir untuk bertindak defensif dengan lebih terlibat secara militer di Libya.

Sisi, yang telah mendukung Haftar dalam perang, mengatakan inisiatif itu termasuk pembentukan dewan presiden di mana tiga wilayah Libya akan diwakili. Dewan itu akan memerintah negara selama periode transisi 1 ½ tahun diikuti dengan pemilihan.

Rencana itu juga mencakup penyatuan semua lembaga keuangan dan minyak Libya, dan pembubaran milisi, sehingga apa yang disebut Tentara Nasional Libya dan badan-badan keamanan lainnya dapat “melaksanakan tanggung jawab mereka,” kata el-Sisi, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Pemimpin Mesir menyerukan penarikan semua pejuang asing di Libya. Ribuan tentara bayaran, sebagian besar dari Suriah yang dilanda perang, telah berperang di kedua sisi perang.

Haftar mengatakan pada hari Sabtu (6/6) bahwa intervensi Turki akan meningkatkan polarisasi regional dan internasional atas Libya dan “memperpanjang konflik.” Dia mendesak tuan rumahnya, el-Sisi, untuk bekerja memaksa Turki menarik pasukannya dan tentara bayaran yang telah dikirimnya.

“Turki mensponsori terorisme di depan dunia dan memindahkan teroris dari satu tempat ke tempat lain di Timur Tengah dan Afrika Utara,” kata Haftar. “Ini akan semakin memperumit solusi dari krisis Libya.”

Kekacauan di negara kaya minyak itu telah memburuk dalam beberapa bulan terakhir karena pendukung asing semakin campur tangan, meskipun berjanji sebaliknya pada pertemuan tingkat tinggi perdamaian di Berlin awal tahun ini. Serangan Haftar di Tripoli telah sangat mempolarisasi negara yang sudah terpecah dan membatalkan upaya PBB untuk mengadakan konferensi perdamaian lebih dari setahun yang lalu.

Gelombang militer telah terbalik dalam beberapa pekan terakhir. Pasukannya kehilangan hampir semua wilayah yang mereka peroleh sejak awal serangan Tripoli setelah Turki meningkatkan dukungannya kepada sejumlah milisi yang secara longgar bersekutu dengan pemerintah yang berbasis di Tripoli.

Haftar didukung oleh Perancis, Rusia, Yordania, Uni Emirat Arab dan negara-negara Arab utama lainnya. Bersama dengan Turki, pemerintah di Tripoli didukung oleh Italia dan Qatar.

Libya telah berada dalam kekacauan sejak 2011 ketika perang saudara menggulingkan diktator lama Muammar Gaddafi, yang kemudian terbunuh. Negara ini telah memisahkan antara administrasi saingan di timur dan barat, masing-masing didukung oleh kelompok bersenjata dan pemerintah asing. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan