Berita Dunia Islam Terdepan

Enggan minta maaf, Netanyahu hanya bilang terbunuhnya pria autis Palestina sebagai 'tragedi'

164

Support Us

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu pada hari Minggu (7/6/2020) menyebut polisi yang menembak seorang pria autis Palestina yang tidak bersenjata sebagai “tragedi,” meskipun ia enggan meminta maaf atas insiden tersebut.

Pernyataan Netanyahu adalah yang pertama yang dia buat sejak polisi di Kota Tua Yerusalem menembak dan membunuh Eyad Hallaq pekan lalu. Warga Palestina berusia 32 tahun dengan autisme parah dikejar-kejar oleh pasukan polisi perbatasan ‘Israel’ ke sebuah sudut di Kota Tua Yerusalem dan secara fatal ditembak ketika ia meringkuk di samping tempat sampah setelah tampaknya disangka penyerang.

Penembakan itu menarik perbandingan atas kematian George Floyd di AS dan memicu serangkaian demonstrasi anti kekerasan polisi terhadap warga Palestina. Beberapa tokoh ‘Israel’ telah melakukan kunjungan belasungkawa ke keluarga Hallaq yang sedang berduka.

Pada pertemuan Kabinet pekan lalu, sehari setelah penembakan, Menteri Pertahanan Benny Gantz, yang juga perdana menteri “pengganti” ‘Israel’ berdasarkan kesepakatan pembagian kekuasaan, meminta maaf atas insiden tersebut. Netanyahu, yang duduk di sebelahnya, tidak menyebutkannya dalam sambutannya saat itu.

“Apa yang terjadi dengan keluarga Hallaq, dengan Eyad Hallaq, adalah sebuah tragedi. Seseorang dengan disabilitas, dengan autisme, yang dicurigai sekarang kita tahu secara tidak adil menjadi seorang teroris di tempat yang sangat sensitif,” tutur Netanyahu, Minggu (7/6). “Kita semua berbagi dalam kesedihan keluarga.”

Netanyahu mengatakan dia sedang menunggu pemeriksaan polisi atas peristiwa itu, tetapi tidak seperti Gantz, tidak meminta maaf. Kementerian Kehakiman ‘Israel’ telah mengatakan dua petugas telah ditempatkan di bawah tahanan rumah, tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Polisi mengatakan bahwa petugas di Kota Tua melihat seorang pria membawa “benda mencurigakan yang terlihat seperti pistol.” Ketika pria itu gagal mengindahkan panggilan untuk berhenti, polisi mengatakan mereka melepaskan tembakan dan “menetralisir”-nya setelah pengejaran.

Penembakan itu terjadi dua minggu setelah penembakan fatal lainnya terhadap seorang pria Arab di luar rumah sakit ‘Israel’. Menurut polisi, pria itu ditembak setelah menikam seorang penjaga keamanan. Rekaman kamera keamanan menunjukkan pria itu, yang dilaporkan menderita penyakit mental, jatuh terbaring di tanah ketika dia ditembak beberapa kali.

Bagi warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki dan diperebutkan Yerusalem timur, dan anggota minoritas Arab ‘Israel’, kasus-kasus ini mencerminkan apa yang mereka lihat sebagai pemicu pasukan ‘Israel’ ketika berurusan dengan tersangka Arab.

Kematian Hallaq, khususnya, telah bergema di seluruh ‘Israel’. Salah satunya dalam sebuah demonstrasi di Tel Aviv pada Sabtu malam melawan rencana ‘Israel’ untuk mencaplok bagian-bagian Tepi Barat.

Terinspirasi oleh protes di AS, para demonstran memegang papan bertuliskan “Palestinian Lives Matter” dan foto-foto Hallaq bersama Floyd.

Satu-satunya penyerang Palestina yang tidak memiliki hubungan yang jelas dengan kelompok-kelompok bersenjata telah melakukan serangkaian penikaman, penembakan, dan serangan serudukan mobil dalam beberapa tahun terakhir.

Palestina dan kelompok hak asasi manusia ‘Israel’ telah lama menuduh pasukan keamanan ‘Israel’ menggunakan kekuatan berlebihan dalam beberapa kasus. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan