Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Erdogan: Kami tidak akan meninggalkan Libya

1.055

ANKARA (Arrahmah.com) – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahwa negaranya tidak akan pernah meninggalkan rakyat Libya untuk belas kasihan tentara bayaran dan kudeta. Dia mengatakan pada konferensi pers dengan Perdana Menteri Libya Fayez Al-Sarraj di Ankara bahwa, “Sejarah akan meminta pertanggungjawaban semua orang yang menumpahkan darah dan air mata Libya dengan memberikan dukungan bagi pemimpin kudeta Khalifa Haftar.”

Erdogan memperbarui seruannya untuk mencegah Haftar dari menjual minyak Libya secara ilegal dan menunjukkan bahwa ia telah mencapai konsensus dengan Al-Sarraj tentang memperluas wilayah kerja sama Turki dengan Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) di Libya. Solusi untuk krisis di negara Afrika Utara, dia bersikeras, harus didasarkan pada legitimasi dan keadilan.

GNA telah mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan terkait pandemi virus corona meskipun ada serangan oleh milisi Haftar, kata wartawan. “Siapa pun yang terus menerus mengancam masa depan Libya tidak dapat duduk di meja perundingan,” tambah Presiden Turki dalam referensi yang jelas kepada Marshal yang membangkang.

Presiden Erdogan menunjukkan bahwa Al-Sarraj mengunjungi Ankara pada saat Turki terus berhasil mengatasi Covid-19. Pemerintahnya telah berdiri dalam solidaritas dengan Libya selama krisis kesehatan, dan mengirim pasokan medis ke Tripoli pada  April dan Mei.

Prioritas Turki adalah membangun stabilitas di Libya sesegera mungkin, dengan solusi di bawah naungan PBB dan kepemimpinan rakyat Libya. Menurut Erdogan, ini akan menguntungkan seluruh wilayah. Haftar, lanjutnya, telah menunjukkan wajah aslinya dengan menolak perjanjian politik Libya dan menyatakan dirinya sebagai pemimpin Libya.

Menyetujui dengan Al-Sarraj tentang perlunya ekspor minyak terus berlanjut dan intervensi asing di lembaga ekonomi dan keuangan Libya berakhir, Erdogan menekankan perlunya mencabut sanksi yang dijatuhkan pada negara itu. Dia mengatakan bahwa Turki “mengikuti dengan cermat” upaya Haftar untuk menjual minyak Libya secara ilegal dan membeli lebih banyak senjata dan tentara bayaran.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan