Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Tony Blair: Hubungan Teluk-'Israel' adalah ‘game changer’

187

LONDON (Arrahmah.com) – Tony Blair telah meragukan kemungkinan munculnya sebuah negara Palestina dalam sebuah wawancara dengan seorang Rabbi dari United Synagogue, sebuah persatuan sinagoge Yahudi Ortodoks Inggris, yang mewakili gerakan Orthodox sentral dalam Yudaisme, kutip Middle East Monitor Online, Rabu (3/6/2020).

Selama wawancara online yang dilaporkan dalam Jewish Chronicle, mantan perdana menteri Inggris itu berbicara dengan penuh semangat tentang hubungan antara ‘Israel’ dan negara-negara Teluk. “Itu adalah satu-satunya ‘game-changer’ terbesar untuk Timur Tengah”, Blair dilaporkan mengatakan ketika menggambarkan hubungan itu sebagai “alasan terbesar untuk harapan di Timur Tengah.”

Namun pembacaannya yang optimis tentang masa depan wilayah itu tidak meluas ke Palestina. Blair, yang diangkat sebagai utusan khusus Kuartet – empat negara dan entitas internasional dan supranasional yang terlibat dalam mediasi proses perdamaian ‘Israel’-Palestina – semuanya menyerah pada harapan negara Palestina yang muncul dengan aneksasi ‘Israel’ yang sedang berlangsung.

“Sangat sulit untuk melihat bagaimana sebuah negara Palestina selamat dari itu,” kata Blair mengacu pada rencana aneksasi ‘Israel’ atas Tepi Barat yang diduduki dan Lembah Yordan yang bertentangan dengan hukum internasional.

Selama wawancara, Blair mengatakan bahwa dia telah menghabiskan beberapa tahun terakhir untuk memperkuat hubungan antara ‘Israel’ dan negara-negara Teluk, yang katanya bukan murni “hubungan keamanan”.

“Ya benar. Keduanya memiliki kepentingan keamanan yang sama. Mereka berdua khawatir tentang Iran,” tutur Blair sebelum menjelaskan kepemimpinan baru yang muncul di wilayah tersebut yang menemukan aliansi bersama dengan ‘Israel’. “Itu adalah game-changer tunggal terbesar untuk Timur Tengah,” bantah Blair.

Istilah Blair sebagai utusan Timur Tengah telah banyak dikritik, dan pernyataan terakhir ini kemungkinan akan menjadi konfirmasi lebih lanjut bahwa mantan perdana menteri, yang banyak dianggap sebagai penjahat perang atas perannya dalam invasi Irak, tidak pernah tertarik untuk mencari keadilan bagi Palestina.

Sejumlah kritikus menuduh Blair terus-menerus menjadi kaki tangan keinginan ‘Israel’. Dalam satu contoh, pejabat Palestina mengatakan: “Tony Blair tidak boleh mengambilnya secara pribadi, tetapi ia harus mengemasi mejanya di Kantor Perwakilan Kuartet di Yerusalem dan pulang,” menambahkan pekerjaannya, dan badan yang diwakilinya, ” tidak berguna, tidak berguna, tidak berguna”. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan