Berita Dunia Islam Terdepan

Aktivis Suriah laporkan serangan pertama Rusia di Idlib

203

Support Us

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Aktivis Suriah mengatakan, pesawat tempur Rusia Rabu pagi (3/6/2020) melakukan serangan udara pertama dalam tiga bulan terakhir di markas oposisi yang tersisa di Suriah barat laut.

Serangan di dan dekat provinsi Idlib adalah yang pertama dilakukan oleh pesawat Rusia sejak gencatan senjata membawa ketenangan relatif ke daerah itu pada awal Maret, mereka menambahkan. Tidak ada kausalitas yang dilaporkan.

Gencatan senjata, yang ditengahi oleh Turki dan Rusia, mengakhiri serangan udara dan darat tiga bulan yang fatal yang telah menewaskan ratusan orang dan membuat satu juta orang terlantar yang melarikan diri ke perbatasan Turki.

Rusia adalah pendukung utama pasukan Presiden Suriah Bashar Assad sementara Turki mendukung oposisi. Dalam beberapa tahun terakhir, Moskow dan Ankara telah menjadi pialang kekuasaan utama di Suriah yang hancur oleh perang saudara sejak 2011, Associated Press melaporkan.

Aktivis oposisi mengatakan bahwa dalam beberapa hari terakhir, baik Turki dan pemerintah di Damaskus telah mengirim bala bantuan ke Suriah barat laut. Ada juga pelanggaran gencatan senjata di tanah dalam beberapa pekan terakhir.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang bermarkas di Inggris, sebuah kelompok pemantau perang oposisi, mengatakan pesawat tempur Rusia menargetkan daerah-daerah yang dikuasai pemberontak di selatan provinsi Idlib Selasa malam dan Rabu pagi. Tidak ada kata langsung tentang korban dalam empat serangan udara. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan