Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Netanyahu: Warga Palestina di Lembah Jordan tidak akan menjadi warga negara 'Israel'

178

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Kamis (28/5/2020) bahwa orang-orang Palestina yang tinggal di Lembah Yordan akan tetap berada dalam apa yang ia sebut sebagai “kantong” setelah ‘Israel’ mencaplok wilayah itu dan tidak akan diberikan kewarganegaraan ‘Israel’.

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar ‘Israel’ Hayom, Netanyahu mengatakan warga Palestina di Lembah Yordan, termasuk penduduk kota Jericho, akan tetap berada di bawah pemerintahan otonom terbatas Palestina, di bawah kontrol keamanan ‘Israel’ secara keseluruhan.

“Mereka akan tetap menjadi daerah kantong Palestina,” katanya. “Anda tidak menganeksasi Yerikho. Ada satu atau dua kluster. Anda tidak perlu menerapkan kedaulatan atas mereka. Jika mereka mau, mereka akan tetap menjadi subjek Palestina, tetapi kontrol keamanan juga berlaku untuk tempat-tempat ini.”

Netanyahu telah berjanji untuk terus maju dengan rencana mencaplok Lembah Yordan dan permukiman Yahudi di Tepi Barat yang diduduki, sejalan dengan rencana Timur Tengah besutan Presiden Donald Trump, sebuah proses yang dapat dimulai 1 Juli mendatang.

Pencaplokan Lembah Yordan dan permukiman-permukiman yang luas akan membuatnya hampir mustahil untuk menciptakan negara Palestina yang layak bersama ‘Israel’, yang masih banyak dilihat sebagai satu-satunya cara untuk menyelesaikan konflik yang telah berlangsung beberapa dekade.

Rencana Trump akan memberikan negara Palestina terbatas negara bagian atas kantong-kantong yang tersebar yang dikelilingi oleh ‘Israel’ jika mereka memenuhi daftar persyaratan yang panjang. ‘Israel’ telah menyetujui rencana itu, sementara Otoritas Palestina, yang mengelola bagian-bagian Tepi Barat, dengan marah menolaknya dan memutuskan hubungan dengan AS dan ‘Israel’.

Associated Press mengutip Netanyahu yang mengatakan bahwa jika Palestina menerima semua persyaratan dalam rencana tersebut, termasuk ‘Israel’ yang mempertahankan kontrol keamanan secara keseluruhan, “maka mereka akan memiliki entitas mereka sendiri yang ditetapkan oleh Presiden Trump sebagai negara.”

Berdasarkan perjanjian koalisi yang dicapai bulan lalu, Netanyahu dapat membawa rencana aneksasinya di hadapan pemerintah pada 1 Juli.

Sementara itu, Otoritas Palestina mengatakan tidak lagi terikat oleh perjanjian yang ditandatangani dengan ‘Israel’ dan AS, dan mengatakan telah memutus koordinasi keamanan dengan negara Zionis tersebut. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah