Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Mantan kepala intel Afghanistan: Campur tangan Qatar kikis upaya perdamaian

724

KABUL (Arrahmah.com) – Munculnya penarikan pasukan tiba-tiba dari Afghanistan sebagai bagian dari kampanye pemilihan kembali Presiden AS Donald Trump dapat meninggalkan negara itu dengan konflik yang meningkat dan wilayah itu dalam kekacauan, mantan kepala intelijen Afghanistan memperingatkan, dikutip Arab News, Jumat (29/5/2020).

Di bawah perjanjian perdamaian 29 Februari yang ditandatangani antara Taliban dan AS di Qatar, Washington telah mulai menarik pasukan dari negara itu dan, pada musim semi tahun depan, semua personel akan hilang.

Rahmatullah Nabil, mantan kepala Direktorat Keamanan Nasional Afghanistan, mengatakan bahwa Washington siap untuk memberikan peran penting dalam urusan Afghanistan kepada sekutu era Perang Dinginnya, Pakistan, terlepas dari kenyataan bahwa Islamabad telah menjadi pendukung utama Taliban – di saat penarikan Soviet dari negara itu, Pakistan menggunakan Taliban sebagai wakil untuk memajukan doktrin kedalaman strategisnya.

“Jika kesepakatan itu sedemikian rupa sehingga nasib Afghanistan berada di tangan Pakistan sebagai imbalan atas jaminan penarikan pasukan AS yang kebal dari serangan … Saya berani mengatakan bahwa kesepakatan ini tidak dapat dilaksanakan tetapi akan mengarah pada perang yang lebih intensif di Afghanistan dan kawasan sekitarnya,” tuturnya.

Dia mengatakan bahwa jika langkah itu hanya dimanfaatkan Trump untuk dapat menggunakan slogan pemilu “Saya mengakhiri perang di Afghanistan” dan ia mengungkapkan ketidakoptimisannya tentang prospek perdamaian.

Pakistan, di sisi lain, secara konsisten menyerukan proses perdamaian dan rekonsiliasi “yang dipimpin Afghanistan, dimiliki Afghanistan”, dan dialog intra-Afghanistan yang inklusif sebagai satu-satunya cara untuk mewujudkan rekonsiliasi nasional Afghanistan, yang mengarah pada akhir yang cepat dari konflik yang berkepanjangan.

“Sangat penting bahwa negosiasi intra-Afghanistan dimulai paling awal, yang memuncak dalam penyelesaian politik yang komprehensif dan inklusif di Afghanistan,” Kementerian Luar Negeri Pakistan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada 17 Mei, menambahkan, “Pakistan menegaskan kembali komitmennya untuk terus mendukung Afghanistan yang damai, stabil, bersatu, demokratis, dan makmur, damai dengan dirinya sendiri dan tetangganya.”

Trump, yang telah menolak untuk menetapkan jadwal penarikan pasukan sepenuhnya, mengatakan AS telah berada di Afghanistan cukup lama. “Kita selalu bisa kembali jika kita mau,” kata sang presiden saat konferensi pers pada hari Rabu (27/5).

Pentagon sedang mempersiapkan Trump untuk menarik ribuan pasukan sebelum pemilihan presiden pada November, media AS melaporkan pada hari yang sama (27/5).

Karena Taliban menghentikan serangan terhadap pasukan asing sesuai dengan perjanjian Qatar, para pejabat AS tidak lagi berpendapat bahwa penarikan itu akan bersyarat, yang berarti bahwa AS tidak boleh menunggu dimulainya pembicaraan intra-Afghanistan sebelum menyelesaikan penarikan militernya.

Nabil, yang awalnya menjabat sebagai kepala Pasukan Perlindungan Presiden sebelum menjabat selama lima tahun sebagai direktur jenderal agen intelijen Afghanistan hingga 2015, juga mengatakan bahwa Qatar memainkan perannya dalam “Permainan Baru Yang Hebat” untuk menemukan jejak di Afghanistan, yang menyebabkan negara kaya minyak itu memberi perlindungan dan menyediakan dana bagi para pemimpin Taliban di Doha dan memungkinkan mereka untuk memiliki bisnis di sana.

“Mereka (Qatar) ingin menjadi bagian dari permainan regional sementara itu, dan ingin merusak peran UEA dan Arab Saudi,” lanjut Nabil.

Kantor Presiden Afghanistan Ashraf Ghani tidak menanggapi permintaan Arab News untuk berkomentar tentang bagaimana ia melihat penarikan AS, dan apakah administrasi Trump telah berbagi rencana dan detail di sekitarnya dengan Kabul.

Said Azam, seorang analis politik yang berbasis di Kabul, mengatakan bahwa periode penarikan pasca-AS di Afghanistan akan melihat kekuatan-kekuatan regional lainnya, seperti India, Iran, Rusia, dan Cina, memperjuangkan kepentingan mereka.

Kelompok Krisis Internasional, dalam sebuah laporan setelah kesepakatan Doha, mengatakan: “Dampak penarikan militer AS pada pemerintah Afghanistan akan melampaui nasib pasukan keamanannya; setiap perubahan negatif dalam situasi keamanan yang sudah lemah di negara itu dapat mendorong tidak hanya mengakhiri bantuan sipil dan kemanusiaan, tetapi juga untuk investasi komersial asing yang vital.”

“Perjanjian (Doha) membuat penarikan bergantung pada kepatuhan Taliban dengan komitmen anti-terorisme tetapi tidak secara eksplisit bergantung pada proses perdamaian Afghanistan yang sukses. Kesepakatan itu berkomitmen Taliban untuk memulai pembicaraan damai dengan warga Afghanistan lainnya tetapi tidak berbicara dengan skenario di mana pembicaraan mungkin gagal untuk dimulai atau untuk menghasilkan momentum,” tambahnya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah