Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Rekan kerja meninggal, para dokter di Mesir mengundurkan diri secara massal

1.101

KAIRO (Arrahmah.com) – Para dokter di Rumah Sakit Umum Mounira mengundurkan diri secara massal untuk memprotes kematian rekan mereka karena virus corona.

Para dokter mengatakan Waleed Yahya (32) tidak diberikan tes atau akses ke tempat tidur di ICU meskipun menunjukkan gejala terinfeki virus corona.

Kematian Walid telah menggarisbawahi krisis yang sedang berlangsung di Mesir sejak penyebaran COVID-19 di mana dokter telah berulang kali mengkritik pemerintah karena gagal melindungi mereka, termasuk menyediakan APD yang memadai.

Dalam sebuah surat yang diterbitkan di Facebook, para dokter Mounira mengatakan Kementerian Kesehatan belum melakukan tes PCR pada staf.

Ini, kurangnya protokol yang jelas dan dokter yang kurang berpengalaman telah menyebabkan penyebaran virus di antara staf medis dan sejumlah rumah sakit dan departemen dalam rumah sakit telah ditutup di seluruh negeri.

Ikatan medis Mesir menyerukan peningkatan jumlah rumah sakit isolasi untuk petugas layanan kesehatan setelah semua staf medis di Rumah Sakit Universitas Al-Azhar dinyatakan positif hidup awal bulan ini.

WHO telah meminta Mesir untuk melakukan pengujian yang lebih luas dan metodis. Pada bulan April Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bahwa 13 persen dari semua kasus yang dikonfirmasi di Mesir adalah kasus medis.

Dokter yang meminta tes dan APD yang memadai telah diancam dengan pemecatan dan penahanan terlepas dari kenyataan bahwa ada masalah yang jelas – kematian Waleed membuat jumlah total dokter yang meninggal akibat virus corona menjadi 19.

Pengguna media sosial membandingkan dengan kematian Waleed dan perlakuan aktris Menteri Kesehatan Ragaa al-Geddawy yang dialokasikan ruang VIP ICU meskipun fakta bahwa kasusnya ringan.

Hala Zayed secara pribadi menindaklanjuti Ragaa dan dia diberi tes PCR.

Pekan lalu Mesir melihat peningkatan jumlah infeksi dengan kasus-kasus meningkat 35 persen dalam satu hari.

Terlepas dari kenyataan bahwa krisisnya tampaknya memburuk, Mesir terus maju dengan rencana untuk hidup berdampingan dengan virus di mana orang Mesir akan kembali bekerja pada pertengahan Juni bersamaan dengan pembukaan klub olahraga dan kegiatan keagamaan.

Pihak berwenang telah dikritik karena tidak menerapkan penutupan penuh.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah