Berita Dunia Islam Terdepan

Haftar, menurut Turki, tak lagi diandalkan AS & Eropa

1.087

Support Us

ANKARA (Arrahmah.com) – Turki percaya bahwa AS dan Eropa tidak lagi mempercayai Khalifa Haftar di Libya, Juru Bicara Kepresidenan İbrahim Kalın mengungkapkan dalam sebuah wawancara televisi.

Dia menambahkan bahwa langkah-langkah yang diambil negaranya di negara Afrika Utara yang bermasalah itu telah mengubah keseimbangan kekuasaan dan mencegah konflik yang sedang berlangsung dari berubah menjadi perang saudara.

Menurut Kalin, pemerintah di Ankara sedang berupaya untuk menyelamatkan rakyat Libya dari kekacauan yang sedang mereka hadapi selama sepuluh tahun. Dia menekankan bahwa Turki hadir di Libya berdasarkan perjanjian resmi dan dalam kerangka hukum; ia bersikeras, tidak akan menyerah pada pendukung Haftar atau pihak lain mana pun.

“Upaya-upaya ini tidak sepihak, tetapi diperluas dalam kerangka upaya kolektif yang diawasi oleh PBB,” katanya.

“Negara-negara Eropa dan AS memberi tahu kami bahwa Haftar tidak lagi dapat diandalkan, namun mereka masih menahan diri untuk tidak mengungkapkannya secara publik,” papar sang juru bicara.

Sementara itu, Turki mengklaim berusaha mendorong proses politik ke depan untuk mengakhiri ketidakstabilan di Libya yang mengikuti penggulingan dan pembunuhan mantan pemimpin Muammar Gaddafi pada 2011.

Kalın menekankan perlunya komunitas internasional untuk mengambil sikap terhadap tindakan Haftar yang melanggar hukum dan sembrono serta serangannya.

Dia mengindikasikan bahwa negaranya sadar akan “hubungan mencurigakan” antara AS dan beberapa negara Eropa dengan negara-negara di dunia Arab yang mendukung Haftar, terutama wilayah Teluk.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Turki Mevlüt Cavusoglu mengatakan kepada stasiun televisi lokal di negara bagian selatan Antalya bahwa Turki dan Inggris memiliki posisi yang sama dalam masalah internasional dan regional, termasuk krisis Libya.

“Semua orang mengakui bahwa kami mengubah keseimbangan kekuasaan melalui langkah-langkah yang kami ambil di Libya. Jika ada pembicaraan tentang gencatan senjata hari ini di Libya, maka itu berkat upaya Turki.”

Dia menekankan bahwa Inggris, seperti Turki, mendukung pemerintah yang sah dan jalur politik di Libya, dan menegaskan bahwa satu-satunya solusi yang dapat menstabilkan Libya adalah solusi politik. Haftar, katanya, harus menyadari hal ini.

Di tanah di negara Afrika Utara, pasukan pemerintah terus membuat kemajuan ke selatan ibukota Tripoli. Pasukan yang loyal kepada Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) telah mendapatkan kembali kendali atas sejumlah pangkalan dan situs milisi Haftar.

Namun demikian, pasukan Haftar meluncurkan serangan rudal ke Bandara Internasional Mitiga pada hari pertama Idul Fitri.

Ini, menegaskan pernyataan GNA, menegaskan bahwa marshal lapangan pemberontak berbohong ketika ia mengklaim bahwa milisinya menempel pada gencatan senjata selama liburan keagamaan.

Duta Besar Uni Eropa untuk Libya Alan Bogia, telah menyerukan pada hari Sabtu (23/5) untuk semua pihak untuk menghormati kesucian Idul Fitri, menghentikan pertempuran dan melanjutkan dialog dan negosiasi politik.

“Pasukan pemerintah berhasil mengendalikan pangkalan rudal di samping pangkalan Hamza dan Yarmouk,” jelas juru bicara pasukan pemerintah, Kolonel Muhammad Qanunu.

“Kami terus maju dan mengejar sisa-sisa milisi Haftar.”

Ranjau darat yang dikerahkan oleh pasukan Haftar saat mereka mundur sedang ditangani oleh Brigade Insinyur GNA, tambahnya.

Haftar belum mengeluarkan pernyataan apa pun tentang hilangnya situs-situs ini dan kemunduran terbaru dalam kampanyenya untuk menguasai Tripoli. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah