Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

UEA kucurkan 'sedekah' $ 20 juta ke Las Vegas?

728

ABU DHABI (Arrahmah.com) – Uni Emirat Arab (UEA) telah menyumbangkan 200.000 alat uji virus corona yang diperkirakan bernilai $ 20 juta untuk sebuah situs pengujian di negara bagian Nevada, Amerika. Gubernur Steve Sisolak telah memerintahkan penguncian wajib semua bisnis tidak penting pada bulan Maret setelah penyebaran virus dan peringatan dari masyarakat bahwa rumah sakit dan laboratorium kehabisan persediaan.

Sumbangan UEA akan memungkinkan kota terbesar di negara bagian itu, Las Vegas, yang terkenal dengan kasinonya, untuk membuka kembali ekonominya.

Jim Murren, mantan kepala eksekutif MGM, yang mengepalai Satuan Tugas Bantuan dan Pemulihan Nevada, mengatakan bahwa hadiah yang disetujui oleh putra mahkota Mohammed bin Zayed al Nahyan, adalah hasil diskusi dengan G42, sebuah perusahaan intelijen buatan Emirat.

“Tanpa koneksi dengan UEA, kita mungkin berada di tempat yang berbeda,” kata Murren.

Meskipun para pemimpin bisnis dan pejabat kesehatan masyarakat menyambut hadiah itu, mereka mengakui bahwa langkah itu menggarisbawahi respon yang tidak memadai dari administrasi Trump terhadap krisis.

Berita sumbangan UEA belum mengejutkan sejumlah komentator Amerika. Duta besar negara itu, Yousef Al Otaiba, dikatakan telah membiayai hampir semua lembaga think tank besar di Washington.

Para pejabat Amerika yang telah bekerja dengan Otaiba menggambarkannya sebagai orang yang paling dipercaya oleh Mohammed bin Zayed dalam masalah-masalah luar negeri. Pengeluaran mewahnya untuk pesta, termasuk pesta akhir pekan 2007 di MGM Skylofts Las Vegas Penthouse dikatakan legendaris.

Terlepas dari proyeksi kegiatan kemanusiaan mereka, beberapa diplomat UEA juga memperoleh popularitas untuk berbagai bentuk eksploitasi.

Pada November 2014, duta besar negara itu untuk Irlandia diperintahkan untuk membayar tiga pekerja Filipina total € 240.000 karena melanggar hak-hak kerja mereka. Duta Besar Khalid Nasser Rashed Lootah dan istrinya Mehra Metad Alghubaisi telah membayar para wanita kurang dari € 2 per jam untuk melakukan pekerjaan rumah dan tugas-tugas lain selama 15 jam sehari, tujuh hari seminggu.

Menurut Organisasi Perburuhan Internasional, perdagangan manusia adalah industri global senilai $ 150 miliar di mana UEA merupakan pusat gravitasinya. Pada November 2019, sebuah film dokumenter yang ditayangkan pada konferensi internasional yang diadakan oleh Universitas Italia Florence mengungkap UEA sebagai negara pelacuran dan perdagangan manusia. Tak lama setelah itu, pada Maret 2020, lima puluh dua anggota Parlemen Inggris menandatangani petisi yang mengutuk perdagangan manusia di UEA. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan