Berita Dunia Islam Terdepan

Libanon tutup sebagian besar perbatasan dengan Suriah

240

Support Us

BEIRUT (Arrahmah.com) – Tentara Libanon telah menutup sebagian besar penyeberangan perbatasan yang diduga ilegal yang digunakan untuk menyelundupkan barang dari dan ke Suriah.

Tentara hanya menyisakan satu penyeberangan ilegal dan beberapa jalan kecil terbuka di perbatasan.

Langkah itu muncul menyusul kontroversi penyelundupan komoditas bersubsidi seperti tepung dan bahan bakar dari Libanon ke negara tetangga.

Pekan lalu, pemerintah Libanon memerintahkan penyitaan semua barang selundupan di perbatasannya dengan Suriah.

Pemerintah sebelumnya telah membiarkan penyeberangan ilegal terbuka dengan alasan mengizinkan keluarga Libanon yang tinggal di dalam wilayah Suriah atau di desa-desa di perbatasan menggunakan jalan-jalan tertentu untuk membeli barang dari Libanon.

Seorang menteri kabinet, yang menolak disebutkan namanya, memperingatkan dalam sambutannya kepada Asharq Al-Awsat dari segala kelalaian dalam mengimplementasikan rencana untuk menyita barang-barang selundupan dan menutup perlintasan ilegal.

Tentara Lebanon telah mengkonsolidasikan kehadirannya di perbatasan, mendirikan pos pemeriksaan baru di dekat perlintasan.

Personel keamanan dan militer dikerahkan pada 10 penyeberangan dari Hawsh al-Sayyed Ali di utara, sampai ke al-Qaa dan penyeberangan Jousiyeh di timur.

Brigade perbatasan darat memindahkan tiga jembatan yang digunakan oleh pejalan kaki dan kendaraan untuk menyeberangi aliran Jousiyeh untuk menyelundupkan barang-barang seperti permen dan tembakau dari Suriah ke Libanon, dan tepung dan bahan bakar sebaliknya.

Langkah-langkah militer mengisolasi beberapa kota, yang dihuni oleh warga Libanon, tetapi terletak di dalam wilayah Suriah.

Penduduk mereka menyerukan untuk membangun jembatan penyeberangan yang menghubungkan kota-kota Lebanon dengan daerah Hermel.

Mereka juga mengeluh bahwa persediaan roti hilang di pasar kota. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan