Berita Dunia Islam Terdepan

Dokter Sudan ancam mogok kerja di tengah meningkatnya serangan terhadap Nakes

214

Support Us

KHARTUM (Arrahmah.com) – Dokter medis di Sudan telah mengancam akan melakukan protes akibat serangan terhadap petugas kesehatan yang bertugas di rumah sakit, kata sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Persatuan Dokter dan Komite Spesialis dan Konsultan yang Sah.

Para dokter meminta Abdel Fattah Al-Burhan, kepala Dewan Negara dan Perdana Menteri Abdalla Hamdok untuk melindungi dokter, memberlakukan undang-undang yang akan menjamin keselamatan mereka, dan mengambil tindakan hukuman terhadap mereka yang menyerang mereka.

Pernyataan itu meminta otoritas Sudan untuk melaksanakan tuntutan mereka, mengancam bahwa dokter sebaliknya akan menarik diri secara kolektif dari rumah sakit dan melakukan mogok kerja.

“Jika undang-undang ini tidak ditindaklanjuti sekarang, Anda semua akan menanggung konsekuensinya,” tambah para dokter dalam pernyataan mereka.

Eskalasi ini bertepatan dengan kekhawatiran lokal dan internasional tentang kemungkinan jatuhnya sektor kesehatan Sudan di tengah penyebaran virus corona, terutama mengingat kurangnya peralatan perlindungan medis, yang menyebabkan sejumlah staf medis tertular virus tersebut.

Dokter telah berulang kali mengeluh tentang peningkatan serangan terhadap mereka saat bertugas oleh kerabat pasien atau personel tentara.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan