Berita Dunia Islam Terdepan

Di bulan penuh berkah, Muslim Texas memberikan makan kepada mereka yang terdampak corona

519

Support Us

Restoran Nameer Salman memiliki sekitar puluhan kelompok besar yang memesan makan malam untuk berbuka puasa sebelum wabah menghantam dan karantina diberlakukan.

Pemilik restoran Jasmine Cafe, keturunan Palestina-Amerika, melakukan segala daya untuk mempertahankan pekerjanya, “yang seperti keluarga kami,” ujarnya.

Ia mempekerjakan orang di seluruh negara bagian AS yang dikunci, bahkan memungkinkan karyawannya untuk membawa pulang makanan yang dibutuhkan untuk membantu keluarga mereka.

Tetapi dengan bisnis sebagian besar ditutup untuk awal bulan suci Ramadhan, Salman tahu bulan Ramadhan ini sangat sulit.

“Biasanya Ramadhan adalah bulan terbaik bagi kami sepanjang tahun,” kata Salman, menambahkan bahwa kafe biasanya melayani 400 hingga 500 orang sehari selama bulan suci.

“Ini [biasanya] benar-benar sibuk,” katanya kepada Al Jazeera melalui telepon.

Ketika makan malam untuk berbuka puasa tidak bisa diadakan di kafe, seorang Muhsinin yang juga merupakan sahabat Salman, telah memesan makanan untuk berbuka puasa untuk lebih dari 100 orang. Ia bertanya kepada Salman: “Bisakah kafe tetap membuat makanan dan sumbangkan itu untuk keluarga yang membutuhkan saja?”

Salman tidak tahu bagaimana awalnya, tetapi ia tahu gagasan itu bisa berhasil.

Dengan bantuan beberapa anggota komunitas tepercaya, Masjid lokal, dan akhirnya bantuan Islamic Circle of North America (ICNA), Salman mengedarkan selebaran di mana orang-orang yang membutuhkan dapat menghubungi restorannya untuk makan gratis.

“Yang menarik perhatian saya,” katanya, adalah jumlah orang yang menelepon mengatakan bahwa mereka membutuhkan makanan bahkan sebelum Ramadhan dimulai.

Restoran, seperti milik Salman, dan truk makanan di seluruh Amerika Serikat telah memulai inisiatif untuk menyumbangkan makanan Ramadhan ini, mempraktikkan tindakan amal, tetapi juga membantu menjaga pekerjanya sendiri tetap bertahan. Di New York, beberapa organisasi dan bisnis Islam bekerja sama untuk memberi makan para tunawisma selama sebulan. Pemilik restoran Muslim di Connecticut dilaporkan telah mengantarkan makanan dan masker ke rumah sakit setempat.

Komunitas Muslim lainnya, termasuk di daerah Dallas, yang termasuk Richardson, telah membeli makanan dari restoran lokal untuk disumbangkan untuk membantu bisnis yang terhantam secara finansial dan mereka yang membutuhkan.

‘Perlu jauh lebih besar dari biasanya’

Texas memiliki lebih dari 53.000 kasus virus corona dan setidaknya 1.460 kematian, menurut penghitungan Universitas Johns Hopkins. Sementara negara bagian itu adalah salah satu yang pertama dibuka kembali sebagian, tingkat pengangguran April di sana mencapai 12,8 persen -tingkat bulanan terburuk yang pernah tercatat. Lebih dari dua juta dari perkiraan 29 juta orang di negara bagian itu melamar sejak pertengahan Maret.

“Banyak dari orang-orang ini kehilangan pekerjaan,” kata Salman, merujuk pada mereka yang memanggilnya untuk makanan gratis. “Dan mereka di rumah bersama anak-anak mereka.”

Berita Terkait

Salman mengatakan inisiatif lokal mereka berhasil mengumpulkan lebih dari 40.000 dollar, yang digunakan untuk menyediakan lebih dari 5.800 makanan. Setiap makan termasuk empat makanan pembuka, hidangan utama daging dan ayam dengan nasi dan sayur- sup, roti dan tiga makanan penutup.

Makanan yang dibagikan termasuk makanan pembuka dan penutup

“Kami ingin keluarga-keluarga itu merasakan hal yang sama seperti kami [ketika kami berbuka puasa],” kata Salman.

Dia mengatakan mereka tidak hanya melayani ummat Islam, tetapi siapa pun yang membutuhkan bantuan. Beberapa diberi tiket untuk datang melalui drive-thru untuk mengambil makanan, sementara makanan lainnya dikirim oleh Salman dan stafnya.

Untuk menjangkau lebih banyak anggota masyarakat, Salman terhubung dengan ICNA, sebuah organisasi non-pemerintah dengan kantor di seluruh AS.

Hala Halabi, direktur program pengungsi ICNA USA, membantu Salman membagikan tiket makanan gratis kepada mereka yang membutuhkan.

ICNA, yang memiliki bank makanan dan layanan pendukung lainnya di seluruh negeri, biasanya melakukan tradisi Ramadhan untuk mendistribusikan makanan dan kotak pasokan, tetapi pada saat bulan suci tiba tahun ini, Halabi mengatakan mereka telah menggunakan sebagian besar sumber daya mereka karena kebutuhan yang disebabkan oleh pandemi coronavirus.

Halabi mengatakan bahwa dia, rekan-rekannya, dan sukarelawan ICNA mencari donor baru. Mereka mampu mengumpulkan cukup uang dan persediaan untuk melanjutkan perjalanan box ramadhan mereka. Tapi mereka juga bisa menjadi bagian dari beberapa inisiatif makanan hangat, termasuk Salman, selama Ramadhan tahun ini.

“Kebutuhannya jauh lebih besar dari biasanya. Setiap tahun para pengungsi bergantung pada kami [selama bulan Ramadhan],” Halabi mengatakan kepada Al Jazeera.

“Tapi tahun ini dengan Covid, orang benar-benar tidak punya makanan,” katanya.

ICNA melayani pengungsi, komunitas tunawisma dan imigran di seluruh wilayah Dallas-Fort Worth. Ini termasuk komunitas Suriah, Irak, Afghanistan, dan Rohingya, dan banyak lainnya.

Halabi mengatakan dia khawatir terutama untuk komunitas pengungsi selama pandemi.

“Mereka membutuhkan dukungan,” katanya.

Adapun Salman, ia berharap untuk bisnisnya kembali, ruang kafe diizinkan untuk dibuka kembali pada hari Jumat dan restoran Texas sekarang dapat beroperasi pada kapasitas 50 persen, tetapi ia juga berharap untuk melanjutkan inisiatif makanan gratis dalam beberapa cara setelah Ramadan berakhir akhir minggu ini.

“Perasaan yang sama sekali berbeda” tahun ini, kata Salman. “Ketika kamu bisa membantu banyak orang, itu luar biasa.”  (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah