Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Salah Khashoggi maafkan pembunuh ayahnya

286

RIYADH (Arrahmah.com) – Putra jurnalis Saudi yang dibunuh, Jamal Khashoggi, telah merilis pernyataan melalui Twitter yang memaafkan pembunuh ayahnya.

Dalam pernyataan yang diposting pada hari Jumat (22/5/2020), Salah Khashoggi mengatakan keluarganya memaafkan mereka yang mengambil nyawa sang wartawan pada tahun 2018 ketika ia mengunjungi konsulat Arab Saudi di Istanbul.

“Di malam yang diberkati dari bulan yang penuh berkah ini (Ramadhan), kita ingat Allah berfirman: Jika seseorang mengampuni dan berdamai, ganjarannya adalah dari Allah.”

“Karena itu, kami putra-putra martir Jamal Khashoggi mengumumkan bahwa kami mengampuni mereka yang membunuh ayah kami, mencari pahala dari yang Maha Kuasa,” tambahnya.

Khashoggi terakhir kali terlihat di konsulat Saudi tempat dia pergi untuk mendapatkan dokumen yang diperlukan untuk pernikahannya. Tubuhnya dipotong-potong dan dikeluarkan dari gedung dan jenazahnya hingga belum ditemukan.

Di bawah hukum Islam, hukuman mati di Arab Saudi dapat diringankan jika keluarga korban memaafkan pelaku, tetapi tidak jelas apakah itu akan terjadi dalam kasus ini.

Hatice Cengiz, tunangan Khashoggi, menulis di Twitter pada hari Jumat (22/5) bahwa “tidak ada yang berhak untuk mengampuni para pembunuh”.

Yahya Assiri, kepala ALQST kelompok hak asasi Saudi yang berbasis di Inggris, menggemakan reaksi Cengiz.

“Pembunuhan Jamal Khashoggi bukan kasus keluarga, itu bukan kesalahan dalam konteks normal!” dia menulis di Twitter, mengatakan pembunuhan Khashoggi bukan karena perselisihan pribadi.

“Pihak berwenang membunuhnya karena pekerjaan politiknya,” kata Assiri. “Kasusnya bersifat politis!”

“Kami menolak penggunaan otoritas Arab Saudi dari beberapa anggota keluarga Khashoggi untuk menghapus pengadilan dan mengerdilkan kasus Khashoggi,” kata pernyataan itu, menambahkan bahwa keluarga Khashoggi atau setidaknya beberapa anggota itu tidak memiliki kebebasan penuh untuk mengatakan apa yang mereka inginkan.

“Kedua, dan yang lebih penting, faktanya adalah bahwa masalah itu tidak hanya menyangkut keluarga Jamal Khashoggi, tetapi lebih merupakan masalah opini publik karena Khashoggi adalah seorang penulis politik yang mengkritik sistem politik dan dibunuh untuk itu.”

Pembunuhan itu menyebabkan kegemparan global. Beberapa pemerintah Barat, serta CIA, mengatakan mereka percaya Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS) memerintahkan pembunuhan.

Namun demikian, para pejabat Saudi mengatakan sang putra mahkota dia tidak memiliki peran, meskipun pada bulan September 2019 MBS menunjukkan beberapa pertanggungjawaban pribadi, mengatakan pembunuhan mengerikan “terjadi di bawah pengawasan”. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah