Berita Dunia Islam Terdepan

PBB tuduh UEA mengoperasikan jembatan udara untuk mendukung Haftar di Libya

288

Support Us

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Sebuah laporan rahasia PBB mengungkapkan bahwa UEA mengoperasikan jembatan udara untuk memasok senjata kepada Brigadir Jenderal Khalifa Haftar di Libya, melanggar embargo senjata PBB yang dikenakan pada negara kaya minyak itu, menurut kantor berita AS Bloomberg.

Kantor berita itu menunjukkan bahwa komite ahli Perserikatan Bangsa-Bangsa yang ditugaskan untuk memantau kepatuhan dengan sanksi yang dikenakan terhadap Libya telah melakukan penyelidikan terhadap 37 penerbangan.

Laporan itu menunjukkan bahwa penerbangan dioperasikan melalui jaringan kompleks perusahaan yang terdaftar di UEA, Kazakhstan, dan Kepulauan Virgin Britania Raya.

Perserikatan Bangsa-Bangsa memperhatikan peningkatan jumlah penerbangan rahasia yang lepas landas dari UEA dan dari pangkalan udara di Eritrea menuju landasan udara yang dikendalikan oleh Haftar, yang berjuang untuk menggulingkan Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang diakui secara internasional di Tripoli.

Duta Besar UEA untuk PBB, Lana Zaki Nusseibeh, mengatakan tuduhan itu salah.

GNA yang didukung PBB sedang berjuang untuk memaksakan kontrol atas negara yang dilanda perang yang melihat gelombang kekerasan baru diluncurkan oleh Haftar tahun lalu dalam upaya untuk mendapatkan kontrol atas ibukota Tripoli.

Perang segera berubah menjadi konflik proksi yang membawa kekuatan regional dan internasional ke negara itu dan menarik tentara bayaran.

Haftar didukung oleh Mesir, UEA serta Rusia, sementara Turki mendukung GNA.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan