Berita Dunia Islam Terdepan

GNA rebut kembali pangkalan strategis al-Watiya

636

Support Us

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Pemerintah Libya yang diakui secara internasional mengatakan telah merebut kembali pangkalan udara strategis al-Watiya dari para pejuang yang setia kepada komandan militer Khalifa Haftar.

Juru bicara militer Mohamed Gnunu mengatakan dalam sebuah posting Twitter pada hari Senin (18/5/2020) bahwa pasukan Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang berbasis di Tripoli telah mengambil alih keseluruhan pangkalan di dekat perbatasan Tunisia.

Pengumuman GNA pimpinan Perdana Menteri Fayez al-Sarraj datang setelah serangan balasan selama sebulan yang telah menyaksikan pasukan bersekutu untuk mengusir pasukan Haftar dari banyak pantai barat Libya.

Haftar melancarkan serangan pada April 2019 untuk merebut kendali Tripoli, yang mengakibatkan konflik yang telah menewaskan lebih dari 1.000 orang.

Para pengamat mengatakan perebutan al-Watiya oleh GNA, yang terletak sekitar 25 km dari perbatasan Tunisia, akan memungkinkan pasukannya untuk sepenuhnya fokus pada upaya memukul mundur para pejuang Haftar di Tripoli selatan.

“Ini akan mengubah keseimbangan kekuasaan GNA. Ini merupakan kemunduran besar bagi Haftar karena merupakan benteng terakhir bagi pasukannya di Libya barat,” kata Mahmoud Abdelwahed dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Tripoli.

“Pasukan Haftar telah melancarkan serangan udara dari pangkalan itu untuk menargetkan pasukan pemerintah di beberapa lokasi di Libya barat, terutama di kapak konfrontasi di Tripoli selatan.”

Negara Afrika Utara yang merupakan produsen minyak utama ini telah terperosok dalam kekacauan sejak 2011 ketika penguasa lama Muammar Gaddafi digulingkan dalam pemberontakan yang didukung NATO.

Saat ini, negara tersebut terpecah antara dua administrasi saingan: GNA di Tripoli dan Dewan Perwakilan yang berpusat di timur bersekutu dengan Haftar dan Tentara Nasional Libya yang bergaya sendiri. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan