Berita Dunia Islam Terdepan

Takut gelombang virus kedua, Libanon akan ditutup lagi selama 4 hari

137

Support Us

BEIRUT (Arrahmah.com) – Pemerintah Libanon telah memerintahkan untuk kembali menutup negaranya selama empat hari, dimulai pada Rabu malam, dalam upaya menangkal virus corona setelah meredakan beberapa pembatasan.

Negara itu telah dikunci sejak pertengahan Maret untuk mengendalikan pandemi yang telah menginfeksi 870 orang dan menewaskan 26 orang. Libanon mulai mencabut pembatasan pekan lalu sebagai bagian dari rencana jangka panjang, membiarkan restoran, salon rambut, lokasi konstruksi, dan lain-lain buka kembali pada kapasitas yang lebih rendah.

Tetapi kabinet pada Selasa sepakat pada “penutupan penuh” selama empat hari untuk mengekang peningkatan infeksi baru dalam beberapa hari terakhir, setelah penurunan dalam kasus-kasus yang oleh pemerintah dianggap berhasil.

“Prestasi ini berisiko runtuh” ​​karena beberapa orang tidak mematuhi pedoman, Perdana Menteri Hassan Diab mengatakan seperti dikutip dalam pertemuan tersebut.

Menteri Informasi Manal Abdel Samad mengatakan penutupan empat hari, yang tidak termasuk supermarket dan apotek, juga akan memungkinkan tim dari kementerian kesehatan untuk melakukan pengujian lebih lanjut.

Berita Terkait

Dia menambahkan bahwa pemerintah akan mengevaluasi kembali rencana lima tahap semula untuk secara bertahap membuka kembali perekonomian.

Bandara Beirut telah ditutup selama hampir dua bulan, kecuali untuk penerbangan yang membawa ribuan orang asing pulang.

Pembatasan sudah termasuk jam malam, dengan pasukan keamanan berpatroli di beberapa jalan.

Pandemi telah memperparah kesengsaraan di Libanon, yang sudah bergulat dengan krisis keuangan yang telah memangkas lebih dari setengah nilai mata uangnya sejak akhir tahun lalu.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.