Suriah: Jet-jet 'Israel' hantam pos-pos militer di Aleppo

611

ALEPPO (Arrahmah.com) – Pertahanan udara Suriah mengklaim telah menggagalkan serangan rudal “Israel” di pusat penelitian dan pangkalan militer di provinsi utara Aleppo, media pemerintah rezim mengatakan pada Senin (4/5/2020).

Tentara rezim Suriah mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “Israel” menghantam barak militer di al-Safirah di pedesaan Aleppo timur. Sebelumnya, televisi rezim mengatakan pusat penelitian terkena dampak. Tentara mengatakan sekarang sedang menilai kerusakan yang disebabkan oleh serangan tersebut.

Iklan

Sumber intelijen regional mengatakan “Israel” meningkatkan serangan di Suriah pada saat perhatian dunia dan wilayah itu, termasuk Suriah, terganggu oleh pandemi virus corona.

Seorang juru bicara militer “Israel” menolak mengomentari laporan itu.

Sumber-sumber intelijen Barat mengatakan milisi yang didukung Iran telah lama bercokol di provinsi Aleppo di mana mereka memiliki pangkalan dan pusat komando dan memasang senjata canggih.

Pusat Studi dan Penelitian Ilmiah adalah salah satu dari beberapa fasilitas di mana sumber-sumber intelijen dan oposisi Barat mencurigai Suriah, dengan bantuan para peneliti Iran, bekerja untuk mengembangkan senjata kimia yang mereka tuduh telah digunakan Suriah terhadap warga sipil di daerah yang dikuasai oposisi.

Damaskus dan sekutunya Moskow menyangkal mereka telah menggunakan senjata kimia yang telah menewaskan ratusan warga sipil dalam konflik sembilan tahun dan menyalahkan oposisi bersenjata atas serangan semacam itu.

Kebijakan anti-Iran “Israel”

“Israel” sebelumnya telah menyerang beberapa fasilitas penelitian militer yang diyakini sebagai pusat senjata kimia dan biologi.

Baca Juga

Helikopter “Israel” menembakkan beberapa roket dari Dataran Tinggi Golan yang diduduki “Israel” pada sasaran di dalam wilayah Suriah selatan yang dikenal sebagai pangkalan milisi “Hizbullah” Libanon, kata sumber-sumber intelijen dan Suriah.

Ledakan besar di gudang amunisi dekat kota Homs pada hari yang sama juga diyakini berasal dari serangan “Israel”, kata seorang pengamat perang dan sumber-sumber intelijen.

“Israel” telah mengakui dalam beberapa tahun terakhir ini telah melakukan banyak serangan di dalam wilayah Suriah sejak dimulainya perang saudara pada tahun 2011 di mana “Israel” melihat kehadiran Iran sebagai ancaman strategis.

Sumber-sumber intelijen regional mengatakan bahwa serangan “Israel” yang meningkat terhadap Suriah adalah bagian dari perang bayangan yang disetujui oleh Washington dan bagian dari kebijakan anti-Iran yang telah merusak dalam dua tahun terakhir kekuatan militer Iran yang luas tanpa memicu eskalasi yang signifikan.

Menteri pertahanan “Israel” Naftali Bennett mengatakan kepada media “Israel” pekan lalu bahwa “Israel” akan meningkatkan kampanyenya melawan Iran di Suriah.

Secara terpisah, sebuah sumber intelijen regional mengatakan jet-jet “Israel” diyakini telah mengenai milisi yang didukung Iran yang berakar di kota perbatasan al-Bukamal di dekat perbatasan dengan Irak di mana kelompok-kelompok paramiliter Syiah Irak memiliki pijakan yang kuat.

Militer AS Januari lalu menghantam kelompok-kelompok milisi yang didukung Iran di daerah-daerah di Irak dan Suriah di sepanjang daerah perbatasan itu yang oleh pejabat AS kemudian dikatakan sebagai tanggapan terhadap meningkatnya provokasi dari Iran.

Dukungan Iran bersama Rusia telah membantu Presiden Suriah Bashar Asad mengubah arus melawan oposisi militer yang telah merebut wilayah besar wilayah dan berusaha menggulingkan pemerintahan otoriternya.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah