Peringati Hari Buruh, ratusan demonstran di Berlin turun ke jalan dengan tetap menjaga jarak

83

BERLIN (Arrahmah.com) – Ratusan orang di Berlin menggelar aksi demonstrasi untuk memperingati Hari Buruh pada Jumat (1/5/2020), meski hal tersebut bertentangan dengan larangan mengadakan pertemuan publik. Demonstran juga mengungkap frustrasi mendalam yang dialami masyarakat akibat adanya aturan social distancing yang berlaku di Jerman sejak pertengahan Maret.

Polisi memblokir jalan di sekitar alun-alun di distrik Kreuzberg di Berlin, yang biasa digunakan sebagai pusat aksi peringatan Hari Buruh, untuk mencegah lebih banyak orang yang ikut serta dalam aksi yang disebut juru bicara kepolisian sebagai pertemuan ilegal.

Kelompok-kelompok sayap kiri menyerukan demonstrasi untuk mengecam kapitalisme dan mendesak agar masyarakat menjunjung tinggi solidaritas, terutama dengan para pengungsi yang ingin mencapai Eropa. Mereka mendesak para peserta untuk mengenakan masker dan menjaga jarak minimal 1,5 meter dari orang lain.

“Menyelamatkan nyawa bukanlah kejahatan,” sebuah tulisan pada spanduk merah raksasa yang tergantung di jendela, merujuk pada kapal penyelamat yang menyelamatkan para pengungsi yang berusaha mencapai Eropa.

Jerman memiliki hak konstitusional untuk melakukan protes, bahkan di tengah pandemi, selama aturan social distancing masih ditaati, Mahkamah Konstitusi negara itu memutuskan bulan lalu.

Polisi Berlin mengerahkan 5.000 petugas di ibukota, mereka berdiri dengan tenang di alun-alun yang dihadiri banyak demonstran yang kebanyakan masih muda, mengenakan masker dan bahkan minum bir, merokok atau mendorong motor mereka.

Itu adalah pemandangan langka setelah berminggu-minggu sebagian besar jalan sepi karena lockdown.

Sebagian besar dari mereka yang berkumpul tampaknya menjaga jarak aman satu sama lain. Polisi anti huru-hara mengawasi dari kejauhan sedangkan helikopter polisi berputar di atas lokasi berkumpul.

“Kami telah mencegah demonstrasi menjadi lebih besar dan menggunakan pengeras suara untuk mendesak orang-orang agar bubar,” kata seorang jurubicara kepolisian, sebagaimana dilansir Al Jazeera. Ia juga menambahkan bahwa situasi demonstrasi berjalan damai.

Beberapa demonstrasi yang disetujui oleh polisi telah terjadi sebelumnya di ibukota Jerman. Polisi menangkap enam orang setelah sekelompok pemuda menyerang kru kamera penyiar nasional ZDF, kata juru bicara kepolisian.

Jerman perlahan-lahan melonggarkan aturan lockdown yang telah berjalan selama enam minggu. Taman bermain, museum, dan gereja akan dibuka mulai Senin (4/5) bersama dengan toko-toko kecil yang dibuka kembali pekan ini.

Mayoritas besar warga Jerman mendukung lockdown yang diberlakukan oleh 16 negara di negara itu dan didukung oleh Kanselir Angela Merkel, meskipun ada korban besar pada ekonomi, yang diperkirakan akan turun lebih dari enam persen tahun ini.

Jerman lebih sukses dalam menangani pandemi daripada Amerika Serikat, Inggris, dan Italia, sebagian berkat pengujian virus yang meluas, sistem perawatan kesehatan yang kuat dan langkah-langkah lockdown ketat yang diberlakukan pada pertengahan Maret. (rafa/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah