Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Kuwait minta OKI atasi Islamofobia di India

49

KUWAIT (Arrahmah.com) – Kuwait telah mengimbau Organisasi Kerjasama Islam (OKI) untuk mengatasi meningkatnya sentimen anti-Muslim di India.

Dalam sebuah pernyataan, Sekretariat Jenderal Dewan Menteri Kuwait menyatakan “keprihatinan mendalam” tentang Islamofobia di negara mayoritas Hindu tersebut, yang saat ini diperintah di bawah BJP yang berkuasa di sayap kanan, dan mendesak OKI untuk mengambil “tindakan yang perlu dan mendesak”.

Seruan untuk bertindak serupa dengan yang dilakukan pada Ahad oleh seorang menteri di Kementerian Awqaf dan Urusan Islam Kuwait, Abdullah Al-Shoreka, yang menulis pernyataan di Twitter mengutuk penganiayaan terhadap Muslim di India.

“Apakah mereka yang melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan terhadap Muslim di India dan melanggar hak-hak mereka berpikir bahwa Muslim di dunia akan tetap diam tentang kejahatan ini dan tidak bergerak secara politik, hukum dan ekonomi terhadap mereka?” katanya.

Pernyataan itu juga mengikuti Putri Emir Hend-Qassimi yang pekan lalu memperingatkan bahwa komentar Islamofobia yang dibuat di media sosial oleh ekspatriat India yang tinggal di UEA tidak akan ditoleransi.

Namun, laporan mengenai permohonan Kuwait yang dibuat oleh Middle East Eye tampaknya bertentangan dengan Economic Times India, yang mengklaim bahwa pemerintah Kuwait bersama dengan negara-negara Teluk lainnya, Oman, Saudi dan Qatar telah “menolak upaya untuk merusak hubungan dengan India melalui media sosial yang disponsori asing’.

Harian itu juga mengutip juru bicara Kementerian Luar Negeri India, Anurag Srivastava, yang mengatakan: “Kami telah melihat referensi tertentu ke India dalam penanganan media sosial non-resmi di Kuwait. Pemerintah Kuwait telah meyakinkan kami bahwa mereka sangat berkomitmen untuk hubungan persahabatan dengan India. Mereka juga tidak mendukung campur tangan dalam urusan internal India. ”

Pada Februari, ibukota India, New Delhi menyaksikan kerusuhan dan serangan gerombolan anti-Muslim oleh kaum nasionalis Hindu yang menyebabkan puluhan kematian sebagian besar Muslim, yang juga melibatkan pembakaran dan penjarahan bisnis milik Muslim dan invasi beberapa rumah milik Muslim.

Menurut The Guardian, ini adalah akibat dari gabungan gabungan dari pengesahan Undang-Undang Amendemen Kewarganegaraan (CAA) yang kontroversial, retorika berbahaya dan peradangan yang digunakan oleh BJP dan para pemimpinnya serta pencabutan status khusus Kashmir, satu-satunya negara mayoritas Muslim. di India. Muslim India juga telah menjadi subjek teori konspirasi yang beredar di negara itu, bahwa mereka adalah penyebab pandemi virus corona.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah