Berita Dunia Islam Terdepan

Inggris lancarkan serangan udara pertama terhadap Daesh di Irak sejak September

218

Support Us

LONDON (Arrahmah.com) – Kementerian Pertahanan Inggris (MoD) mengkonfirmasi pada hari Sabtu pekan lalu bahwa pihaknya melakukan serangan udara pertama terhadap Daesh awal bulan ini, operasi pertama dalam tujuh bulan. Sasarannya adalah lokasi Daesh di Tuz Khurmatu yang terletak di selatan Kirkuk, Irak.

“Operasi yang sukses” pada 10 April melibatkan sepasang jet Typhoon Angkatan Udara Britania Raya bersama dengan drone Reaper. Pesawat-pesawat itu berbasis di RAF Akrotiri di Siprus.

“Sepasang Typhoon, dibantu oleh pesawat RAF Reaper, mengidentifikasi teroris Daesh yang menempati sekelompok bangunan berbenteng di lokasi terpencil di sebelah barat Tuz Khurma [tu], yang diketahui dihuni oleh komandan dan pejuang teroris aktif,” menurut pernyataan kemenhan Inggris di situsnya.

“Pesawat itu melakukan pencarian menyeluruh terhadap daerah tersebut, sebelum menggunakan kombinasi bom berpemandu presisi untuk menghancurkan bangunan,” katanya.

Berita Terkait

Rudaw melaporkan bahwa meskipun Daesh dianggap kalah secara teritorial di Irak pada bulan Desember 2017 dan di Suriah pada bulan Maret 2019, pemberontakan telah berlanjut di kedua negara, dengan peningkatan aktivitas yang dilaporkan baru-baru ini di tengah latar belakang pengurangan koalisi anti-Daesh internasional dalam misi kontra-terorisme.

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab mengumumkan pada 3 April bahwa Inggris mendukung seruan PBB untuk gencatan senjata global selama krisis COVID-19. Namun, Serikat Sumpah Perdamaian (PPU) menuduh pemerintah berusaha menghindari pengawasan dengan diam-diam menyebutkan pengeboman sementara media fokus pada pandemi. PPU mengatakan bahwa pemerintah harus mengatakan apakah para pemimpin angkatan bersenjata berkonsultasi dengan para menteri mengenai pemboman itu dan menteri mana yang mengetahui dan menyetujuinya sementara Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dirawat di rumah sakit karena dinyatakan positif terkena virus.

Chris Coles, direktur Drone Wars, yang mengumpulkan data tentang RAF dan operasi drone, menuduh Kementerian Pertahanan terlibat dalam “kebingungan, kerahasiaan dan – seperti yang diungkapkan oleh kabar ini – semacam penyangkalan diri struktural internal, di mana tampaknya menjadi mustahil bahkan bagi Departemen Pertahanan menerima bahwa korban sipil telah jatuh”.

Bulan lalu dilaporkan bahwa Inggris menyatakan bahwa hanya satu kematian warga sipil telah terjadi di seluruh konflik terhadap Daesh, dengan nama sandi Operasi Shader, di mana lebih dari 4.000 bom dan rudal diluncurkan oleh drone atau jet RAF di Suriah dan Irak. Chris Woods, direktur Airwars, mengatakan Inggris adalah “salah satu dari beberapa sekutu penting AS di AS dalam perang melawan apa yang disebut Negara Islam untuk secara rutin menyangkal kerugian warga sipil dari tindakan mereka sendiri.” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.