Siapa yang akan menggantikan Kim Jong Un?

463

Support Us

PYONGYANG (Arrahmah.com) – Korea Utara tidak pernah mengumumkan siapa yang akan menggantikan pemimpin Kim Jong Un dalam acara yang dia tidak mampu untuk menghadirinya.

Tanpa mengetahui detail tentang anak-anaknya yang masih kecil, para pengamat mengatakan saudara perempuan dan loyalisnya bisa menggantikan sampai seorang penerus cukup dewasa untuk mengambil alih.

Ketidakhadirannya pada acara peringatan kenegaraan penting pada 15 April lalu memicu spekulasi tentang kesehatannya.

Pejabat Korea Selatan dan Cina secara terbuka meragukan laporan yang menyebutkan Kim Jong Un sakit parah setelah menjalani prosedur kardiovaskular.

Namun laporan media memicu pertanyaan tentang siapa yang akan mengambil alih jika Kim Jong Un, yang diperkirakan baru berusia 36 tahun, jatuh sakit parah atau meninggal.

Dia menjadi pemimpin ketika ayahnya, Kim Jong Il, meninggal pada 2011 karena serangan jantung.

‘Kereta Kim Jong Un’ terlihat dalam gambar satelit

Setiap perubahan di puncak Korea Utara telah meningkatkan prospek kekosongan kepemimpinan atau runtuhnya dinasti Kim, yang telah memerintah negara itu sejak didirikan pada tahun 1948.

Sejauh ini, masing-masing dari tiga Kim telah memerintah Korea Utara, memegang kekuasaan dengan cengkeraman besi.

Di bawah Kim Jong Un, gudang senjata nuklir dan rudal balistik Korea Utara telah tumbuh secara substansial, meningkatkan kekhawatiran tentang siapa yang akan mengendalikan mereka.

Berikut ini adalah tokoh kunci dalam lingkaran kepemimpinan Korea Utara dan peran apa yang mungkin mereka mainkan dalam transisi apa pun, seperti dilansir Al Jazeera (26/4/2020):

Kim Yo Jong

Dalam dua tahun terakhir, adik perempuan Kim Jong Un telah menjadi sosok yang paling terlihat di sekitar sang pemimpin, melayani secara resmi sebagai wakil direktur Komite Pusat Partai Buruh yang berkuasa tetapi secara tidak resmi sebagai kepala staf saudara lelakinya.

Kim Yo Jong diangkat sebagai anggota pengganti Komite Sentral Politbiro partai bulan ini, melanjutkan pendakiannya melalui hierarki kepemimpinan.

Adik pemimpin, yang diyakini berusia 31 tahun, memiliki kendali kuat atas fungsi-fungsi kunci partai, menetapkan dirinya sebagai sumber kekuatan utama di balik kepemimpinan kolektif.

Berita Terkait

“Kim Yo Jong untuk sementara waktu akan menjadi basis kekuatan utama dengan kontrol organisasi dan departemen pembinaan, peradilan dan keamanan publik,” kata Cho Han-bum dari Korea Institute for National Unification, sebuah badan yang didanai pemerintah di Seoul.

Tetua Partai

Choe Ryong Hae naik menjadi kepala negara nominal Korea Utara tahun lalu sebagai presiden Presidium Majelis Rakyat Tertinggi.

Ini mengakhiri dekade pelayanan dengan partai untuk keluarga Kim yang berkuasa, mengikuti perannya sebagai kepala politik militer yang berpengaruh di bawah pemimpin muda.

Choe dan Pak Pong Ju, sesama anggota Politbiro dan mantan perdana menteri negara yang mengawasi dorongan Korea Utara untuk memperkenalkan lebih banyak fungsi pasar bebas untuk menghidupkan kembali ekonominya, kemungkinan akan menjadi tokoh yang memimpin kepemimpinan kolektif, kata para pengamat.

Saudara laki-laki dan bibi yang terasing

Kim Jong Chol adalah kakak pemimpin tetapi belum menjadi bagian dari kepemimpinan negara itu, sebaliknya hidup dengan mendalami musik dengan tenang, menurut Thae Yong Ho, mantan wakil duta besar Korea Utara di London, yang membelot ke Korea Selatan.

Dia diyakini tidak tertarik dalam kehidupan publik dan tidak mungkin muncul sebagai kehadiran utama, meskipun beberapa pengamat mengatakan dia mempertahankan hubungan dengan saudara kandung dan bisa memainkan peran publik yang lebih dalam kontingensi.

Kim Kyong Hui, bibi pemimpin, pernah menjadi figur yang kuat di lingkaran kepemimpinan ketika kakaknya Kim Jong Il memerintah negara.

Tapi dia belum terlihat sejak suaminya, Jang Song Thaek, yang pernah dianggap sebagai pria paling kuat kedua di negara itu, dieksekusi pada 2013 oleh Kim Jong Un.

Dia telah lama sakit tetapi pernah muncul awal tahun ini di sebuah pertunjukan gala bersama keponakannya.

Generasi keempat

Kim Jong Un diyakini memiliki tiga anak dengan Ri Sol Ju dengan anak bungsu yang lahir pada tahun 2017, menurut Badan Intelijen Nasional Korea Selatan.

Yang tertua adalah putra berusia 10 tahun, yang berarti salah satu dari ketiganya akan membutuhkan bantuan kerabat atau wali politik mereka jika mereka ingin menjadi pemimpin keturunan generasi keempat.

Kim Jong Il telah dipersiapkan selama 20 tahun untuk memimpin negara, sedangkan Kim Jong Un hanya memiliki lebih dari satu tahun untuk persiapan, karena kematian mendadak ayahnya karena serangan jantung.

“Kim Yo Jong tidak mungkin mengambil alih kepemimpinan tetapi dapat membantu membangun rezim sementara sebagai pialang kekuasaan sampai anak-anak tumbuh dewasa, dan Kim Jong Chol mungkin kembali untuk membantu untuk sementara waktu,” kata Go Myong-hyun, seorang peneliti di Institut Studi Kebijakan Asia di Seoul. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.

Berita Arrahmah Lainnya

Kapal Turki tinggalkan Mediterania Timur

ANKARA (Arrahmah.com) -Sebuah kapal penelitian Turki di tengah pertengkaran dengan Yunani mengenai potensi kekayaan gas di Mediterania timur telah kembali ke pelabuhan, kata kementerian energi Turki, Senin (30/11/2020). Kapal survei…

Meski Ada Sejumlah Bukti, Arab Saudi Bantah Pertemuan Rahasia Dengan PM "Israel"

RIYADH (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud membantah pemberitaan bahwa Perdana Menteri "Israel" Benjamin Netanyahu diam-diam terbang ke Arab Saudi pada Ahad (22/11/2020) untuk bertemu dengan…

Lima Orang Jamaah Masjid Dibunuh dan Puluhan Diculik di Nigeria

ABUJA (Arrahmah.com) – Serangan yang dilakukan sekelompok orang bersenjata terjadi di sebuah masjid di barat laut Nigeria. Serangan itu menjatuhkan banyak korban, lima jamaah meninggal dunia sementara 40 orang lainnya diculik. Serangan…

Uzbek tarik warganya dari kamp pengungsian Suriah

TASHKENT (Arrahmah.com) - Uzbekistan berencana untuk memulangkan warganya, yang kebanyakan wanita dan anak-anak, dari Suriah di mana mereka tinggal di kamp-kamp yang penuh sesak dengan keluarga pejuang ISIS lainnya, sumber pemerintah…

Pasukan Turki menarik diri dari kota strategis di Suriah barat laut

ALEPPO (Arrahmah.com) - Dalam 72 jam terakhir, Angkatan Bersenjata Turki mulai menarik pasukan mereka dari dua wilayah penting di barat laut Suriah. Menurut laporan baru dari provinsi Aleppo, Angkatan Bersenjata Turki telah mulai menarik…

HNW Sesalkan Sikap Presiden Jokowi Aktifkan Calling Visa Untuk Israel

JAKARTA (Arrahmah.com) - Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI), Hidayat Nur Wahid menyayangkan sikap Presiden Joko Widodo (Jokowi) membiarkan pengaktifan calling visa untuk Israel. HNW menilai ini sebagai…

MBS diduga perintahkan Dewan Cendekiawan Senior Arab Saudi untuk memasukkan Ikhwanul Muslimin ke…

RIYADH (Arrahmah.com) - Pernyataan salah satu badan agama terkemuka Arab Saudi baru-baru ini yang memasukkan Ikhwanul Muslimin ke dalam daftar teroris, disinyalir merupakan keputusan politik yang dibuat berdasarkan perintah dari Putra…

Serangan Houtsi bunuh 7 sipil Yaman

HUDAIDAH (Arrahmah.com) - Sedikitnya tujuh warga sipil tewas ketika kelompok teroris Syiah Houtsi melepaskan tembakan menghantam desa di Yaman barat, ujar pernyataan militer Yaman pada Ahad (29/11/2020). Sepuluh orang lainnya juga…

Kiai Said Aqil Positif Covid-19

JAKARTA (Arrahmah.com) - Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Said Aqil Siroj dikabarkan positif Covid-19. Hal ini disampaikan langsung sekretaris pribadinya, M Sofwan Erce, melalui video yang diunggah di akun Youtube…

Zionis 'Israel' hancurkan tangga bersejarah menuju Masjid Al-Aqsa

YERUSALEM (Arrahmah.com) - Zionis "Israel" pada Ahad (29/11/2020) menghancurkan tangga bersejarah yang mengarah ke Gerbang Singa Masjid Al-Aqsa (Bab Al-Asbat) dan Kota Tua Yerusalem. Ketua Komite Pelestarian Pemakaman Islam di Yerusalem,…

Serangan udara "Israel" bunuh 8 militan pro-Iran

DAMASKUS (Arrahmah.com) - Serangan udara "Israel" di Suriah menewaskan sedikitnya delapan pejuang yang beroperasi di milisi pro-Iran, kelompok pemantau mengatakan pada Rabu (25/11/2020). Serangan itu menargetkan depot senjata dan situs…

1 juta warga Gaza hidup di bawah garis kemiskinan

JALUR GAZA (Arrahmah.com) - Blokade "Israel" terhadap Jalur Gaza telah merugikan Palestina lebih dari $ 16 miliar dan mendorong lebih dari satu juta orang di bawah garis kemiskinan hanya dalam waktu lebih dari 10 tahun, menurut laporan baru…

Iklan