Berita Dunia Islam Terdepan

Saudi cabut separuh jam malam, kecuali di Mekah

373

Support Us

RIYADH (Arrahmah.com) – Raja Salman dari Arab Saudi telah mengeluarkan perintah untuk mencabut sebagian jam malam di semua wilayah kerajaan sambil mempertahankan jam malam 24 jam di Mekah dan di lingkungan yang sebelumnya terisolasi, kantor berita negara (SPA) mengatakan pada Minggu pagi (26/4/2020).

Jam malam akan dicabut antara pukul 9 pagi dan 5 sore dari hari Minggu dan seterusnya, sementara mal, toko grosir, dan eceran akan diizinkan untuk dibuka kembali dari hari keenam Ramadhan hingga hari ke 20 bulan suci – 29 April hingga 13 Mei.

Pada Minggu pagi (26/4), Arab Saudi mencatat 16.299 infeksi dan 136 kematian, tertinggi di antara negara-negara anggota Dewan Kerjasama Teluk (GCC) yang beranggotakan enam negara, menurut data dari Universitas Johns Hopkins.

Pada 2 April, Riyadh memberlakukan jam malam 24 jam di kota-kota suci Muslim di Mekah dan Madinah, memperluas langkah-langkah untuk memerangi virus corona baru.

Arab Saudi juga menunda Umrah sepanjang tahun karena kekhawatiran virus corona menyebar ke kota-kota paling suci di Islam.

Berita Terkait

Kemungkinan haji, yang ditetapkan pada akhir Juli, juga akan dibatalkan untuk pertama kalinya dalam sejarah modern setelah Arab Saudi mendesak Muslim untuk menunda sementara persiapan untuk menunaikan rukun Islam tersebut.

Tahun lalu, sekitar 2,5 juta orang melakukan perjalanan ke Arab Saudi untuk mengambil bagian dalam ibadah haji.

Ziarah haji dan umrah adalah bisnis besar bagi Arab Saudi dan tulang punggung rencana untuk memperluas jumlah pengunjung di bawah agenda reformasi ekonomi ambisius Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Membatalkan haji akan menjadi hal yang belum pernah terjadi sebelumnya di zaman modern, tetapi membatasi kehadiran dari daerah berisiko tinggi telah terjadi sebelumnya, termasuk dalam beberapa tahun terakhir selama wabah Ebola.

Ekonomi terbesar di dunia Arab itu juga telah menutup bioskop, mal, dan restoran dan menghentikan penerbangan karena langkah upaya untuk mengendalikan virus.

Raja Salman telah memperingatkan tentang perjuangan “lebih sulit” ke depan melawan virus, karena kerajaan menghadapi pukulan ganda ekonomi dari penutupan yang disebabkan oleh virus dan jatuhnya harga minyak. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.