Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

WHO akan ditopang Beijing setelah 'putus' dengan AS

2.127

BEIJING (Arrahmah.com) – Cina hari Kamis (23/4/2020) mengumumkan akan memberikan $ 30 juta lagi kepada Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk membantu memerangi pandemi global coronavirus, beberapa hari setelah Washington mengatakan akan membekukan dana bagi organisasi tersebut.

AS, yang merupakan kontributor terbesar WHO, menuduh organisasi itu pekan lalu “salah mengatur” krisis COVID-19, menarik kemarahan dari Beijing ketika kedua negara berdebat tentang virus mematikan tersebut.

Juru bicara kementerian luar negeri Cina, Geng Shuang, mengatakan sumbangan baru itu akan menjadi tambahan $ 20 juta yang telah dilakukan sebelumnya, dan akan membantu “memperkuat sistem kesehatan negara-negara berkembang”.

Dia menambahkan bahwa kontribusi Cina kepada badan PBB itu “mencerminkan dukungan dan kepercayaan dari pemerintah Cina dan rakyatnya pada WHO”.

Dalam mengumumkan pembekuan dana pekan lalu, Presiden AS Donald Trump menuduh WHO menutupi keseriusan wabah coronavirus di Cina sebelum menyebar.

Dia juga menuduh WHO “sangat Cina-sentris” meskipun badan tersebut ditopang oleh dana besar Washington.

Menurut Trump, pembayar pajak AS menyediakan antara $ 400 juta dan $ 500 juta per tahun untuk WHO, sementara “sebaliknya, Cina menyumbang sekitar $ 40 juta per tahun dan bahkan kurang”.

Trump juga mengklaim wabah itu tidak akan mengakibatkan angka kematian yang luar biasa seandainya WHO menilai situasi di Cina secara akurat.

Virus mematikan yang telah merenggut lebih dari 181.000 jiwa di seluruh dunia pertama kali muncul di kota Wuhan di Cina tengah, yang kemudian dikunci pada akhir Januari untuk menghentikan penyebarannya.

Namun, sang virus melanjutkan pawai globalnya, dengan kasus-kasus yang dilaporkan di 193 negara dan wilayah hingga saat ini, yang menghancurkan ekonomi di seluruh dunia.

Beijing telah mendesak AS untuk mendukung aksi internasional yang dipimpin WHO terhadap pandemi setelah menghentikan pendanaan, sementara pengamat memperingatkan bahwa pembekuan dana oleh Washington akan memiliki konsekuensi bagi program pengendalian penyakit WHO lainnya di seluruh dunia.

Cina membela WHO

Cina telah membantah saran Barat bahwa mereka menutupi tingkat penyebaran virus, menolak klaim bahwa mereka memiliki hubungan yang terlalu nyaman dengan WHO.

Tetapi pihak berwenang setempat membungkam para dokter yang mencoba meningkatkan kekhawatiran tentang virus di Wuhan pada bulan Desember.

Investigasi menetapkan bahwa polisi “secara tidak tepat” menghukum salah satu dari pelapor, Li Wenliang, seorang dokter mata yang kemudian meninggal karena penyakit COVID-19.

WHO, di bawah kepemimpinan warga negara Ethiopia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, telah dituduh oleh Washington secara tidak kritis menerima pernyataan awal Cina bahwa virus itu tidak menyebar di antara manusia, dan secara salah memuji “transparansi” Beijing atas besarnya krisis.

Pandemi, dikombinasikan dengan ancaman penghentian pendanaan AS, menandai tantangan terbesar hingga saat ini dalam masa jabatan hampir tiga tahun Tedros.

“Mendukung WHO pada saat kritis dalam perang global melawan epidemi ini adalah mempertahankan cita-cita dan prinsip-prinsip multilateralisme dan menegakkan status dan otoritas PBB,” kata Geng.

AS adalah negara yang paling terpukul oleh coronavirus, dengan jumlah korban sekitar 46.000 orang.

Jumlah di Cina telah berkurang karena Beijing mulai hati-hati mengangkat langkah-langkah pengendalian virus, meskipun kekhawatiran tetap ada tentang kebangkitan potensial dan infeksi impor dari luar negeri. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah