Libya: Wagner Rusia gunakan senjata kimia

0 885

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Kontraktor militer swasta Rusia Wagner dituduh oleh menteri dalam negeri Libya melakukan serangan kimia di Libya.

Tentara bayaran Wagner menggunakan agen saraf melawan pasukan Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) Libya di daerah Salah al-Din di Tripoli selatan, Fathi Bashagha mengatakan kepada wartawan.

Iklan

“Kami berada dalam kerja sama yang kuat dengan Turki, AS dan Inggris untuk memastikan keamanan di Libya,” kata Bashagha.

Menteri menambahkan bahwa Tunisia dan Aljazair juga memberikan dukungan kepada negara itu dalam masalah keamanan.

Grup Wagner Rusia adalah salah satu grup paling kontroversial di antara tentara bayaran. Dimiliki oleh Yevgeny Prigozhin, seorang pengusaha yang memiliki hubungan dekat dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Menurut Bloomberg, dilaporkan bahwa Grup Wagner, tempat lebih dari 1.000 milisi datang ke Libya, membawa pilot Rusia yang melakukan kegiatan pelatihan untuk pasukan Haftar, dan pesawat perang jenis Sukhoi-22 Rusia terlihat di langit Libya.

Tentara bayaran yang sebelumnya memiliki pengalaman lapangan di Ukraina, bertarung di garis depan di Libya, menurut Euronews.

Pada 11 Januari, Presiden Turki Recep Erdogan mengatakan bahwa lebih dari 2.000 tentara bayaran Wagner saat ini berperang di Libya.

Presiden Vladimir Putin, bertanya tentang keterlibatan Rusia dalam konflik Libya, menjawab bahwa tidak ada prajurit Rusia di Libya yang bertindak atas nama negara Rusia atau menerima pembayaran dari Rusia.

Uni Emirat Arab (UEA) merupakan ancaman bagi keamanan nasional Libya, kata Bashagha, seraya menambahkan bahwa negara Arab ingin melanjutkan atmosfer kacau di Libya.

Sejak penggulingan penguasa lama Muammar Gaddafi pada 2011, dua kursi kekuasaan telah muncul di Libya: Haftar di Libya timur, didukung oleh Mesir dan UEA, dan GNA di Tripoli, yang menikmati pengakuan PBB dan internasional.

GNA telah diserang oleh pasukan Haftar sejak April lalu, dengan lebih dari 1.000 tewas dalam kekerasan. Pemerintah Tripoli meluncurkan Operation Peace Storm pada 25 Maret untuk menangkal serangan di ibukota.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah