Libanon konfirmasi kasus virus corona pertama di kamp pengungsi Palestina

0 507

BEIRUT (Arrahmah.com) – Pengungsi Palestina yang tinggal di kamp Wavel di Lembah Bekaa, Libanon timur, akan dites terhadap virus corona setelah seorang warga diketahui terjangkit virus tersebut.

Tim ahli medis dari pusat perawatan virus corona Libanon terkemuka, Rumah Sakit Universitas Rafic Hariri (RHUH) di Beirut telah dikirim untuk menguji kasus-kasus baru di kamp.

Iklan

Menurut Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA), kamp telah diisolasi dan kasus yang dikonfirmasi dipindahkan ke Beirut untuk perawatan yang akan ditanggung oleh agen bantuan.

Pernyataan itu menambahkan bahwa organisasi bantuan “mengambil semua langkah yang diperlukan untuk memberikan bantuan yang diperlukan kepada keluarga pasien untuk memungkinkan mereka mengisolasi diri di dalam rumah”.

Sementara itu, pengujian akan fokus pada kerabat pasien dan orang-orang yang baru-baru ini berinteraksi dengan mereka, serta 50 orang lainnya yang dipilih secara acak “di dalam kamp dan sekitarnya”, menurut Badan Berita Nasional (NNA) Libanon.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah