Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

WHO soal Covid-19: Terburu-buru renggangkan aturan bakal picu bangkitnya kembali virus

678

JENEWA (Arrahmah.com) – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada hari Selasa (31/4/2020) bahwa terburu-buru untuk mengurangi pembatasan coronavirus kemungkinan akan mengarah pada kebangkitan penyakit karena pemerintah di Eropa dan sebagian Asia mulai menggulirkan rencana untuk mengangkat langkah-langkah karantina demi meningkatkan ekonomi mereka.

“Ini bukan waktunya untuk lalai. Sebagai gantinya, kita perlu mempersiapkan diri kita sendiri untuk cara hidup baru di masa mendatang,” kata Dr. Takeshi Kasai, direktur regional WHO untuk Pasifik Barat.

Dia mengatakan pemerintah harus tetap waspada untuk menghentikan penyebaran virus dan pencabutan penguncian dan langkah-langkah jarak sosial lainnya harus dilakukan secara bertahap dan mencapai keseimbangan yang tepat antara menjaga orang sehat dan memungkinkan ekonomi untuk berfungsi.

“Ketika kita bergerak maju dalam masa yang sulit ini, kehidupan kita, sistem kesehatan kita, dan pendekatan untuk menghentikan penularan harus terus beradaptasi dan berkembang seiring dengan epidemi, setidaknya sampai vaksin atau perawatan yang sangat efektif ditemukan. Proses ini perlu menjadi kondisi normal yang baru,” lanjut Kasai.

Peringatan Kasai datang sehari setelah Jerman kembali membiarkan toko-toko beroperasi kembali setelah sebulan terkunci. Toko-toko hingga 800 meter persegi, serta dealer mobil dan sepeda dan toko buku, diizinkan untuk dibuka kembali pada hari Senin (20/4) berdasarkan perjanjian dengan para pemimpin 16 negara bagian Jerman, semuanya ingin memulai jangka panjang menarik ekonomi keluar dari resesi. Sekolah akan dibuka kembali dalam dua minggu.

Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn mengatakan pelonggaran bertahap “adalah proses selangkah demi selangkah di mana, setelah beberapa waktu, kami akan mengevaluasi konsekuensi yang ditimbulkannya terhadap infeksi”.

Pemerintah federal dan negara bagian sangat merekomendasikan agar warga Jerman mengenakan masker wajah saat berbelanja dan menggunakan transportasi umum, dan beberapa negara bahkan membuat peraturan tersebut wajib.

Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan kepada para pejabat dari partai Demokrat Kristen (CDU) bahwa bahaya infeksi tetap tinggi di Jerman. Dia mengatakan kepada wartawan bahwa butuh 14 hari untuk melihat apakah pelonggaran itu meningkatkan tingkat infeksi, menambahkan: “Kita harus tetap waspada dan disiplin.”

Masih ada risiko bahwa penularan dapat meningkat dan kemudian pembatasan harus diperketat lagi, kata Merkel.

Jerman memiliki beban kasus Covid-19 tertinggi kelima – di belakang Amerika Serikat, Spanyol, Italia, dan Prancis – tetapi telah membuat kematian turun berkat pengujian awal dan ekstensif.

Sejalan dengan Jerman, Luksemburg juga telah memutuskan bahwa sejumlah toko dapat dibuka kembali dan beberapa sekolah akan mulai dibuka kembali dari tanggal 4 Mei. Tetapi ketika semua sekolah dibuka kembali, kelas-kelas akan dibagi menjadi dua bagian yang masing-masing bergantian antara satu minggu di sekolah dan satu minggu belajar di rumah.

Prancis pada hari Senin (20/4) meredakan pembatasan pada kunjungan ke panti jompo, yang telah dilarang sejak 17 Maret, sementara Denmark mengizinkan salon rambut, dokter gigi, fisioterapis, dan salon tato dibuka kembali untuk bisnis.

Di Austria, toko-toko kerajinan, pusat taman, dan toko-toko kecil juga telah membuka pintu mereka, dan pemerintah telah mengumumkan rencana untuk mengikutinya dengan pembukaan kembali museum dan perpustakaan mulai pertengahan Mei.

Norwegia, sementara itu, telah membuka kembali pembibitan dan pra-sekolah, dengan pihak berwenang mengatakan langkah itu aman karena anak-anak kurang terpengaruh oleh Covid-19.

Selain negara-negara Eropa, India pun hari ini (21/4) kembali membuka beberapa sektor ekonomi, termasuk pertanian dan membuka kembali program pelayanan publik lainnya. Langkah serupa sedang digagas oleh negara tetangganya, Bangladesh.

Di seluruh dunia, rencana ini untuk kembali membuka aktivitas perekonomian ini diikuti dengan mempertahankan jarak sosial yang cukup untuk mencegah penyebaran virus baru yang telah menginfeksi 2,4 juta orang di seluruh dunia, menewaskan lebih dari 165.000, dan melumpuhkan ekonomi dunia.

Pelonggaran penguncian “bukanlah akhir dari epidemi di negara mana pun. Ini hanyalah awal dari fase berikutnya,” kata kepala Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, kepada para menteri kesehatan G-20 dalam sebuah pertemuan online Senin (20/4).

Dia tegas memperingatkan pemerintah untuk tidak terburu-buru kembali ke kondisi semula, mengatakan: “Sangat penting bahwa langkah-langkah ini adalah proses bertahap.” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah