Berita Dunia Islam Terdepan

Virus corona renggut 35.000 nyawa di AS, pengangguran mencapai 22 juta orang

899

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden AS Donald Trump telah mengumumkan fase pendekatan bertahap, untuk meringankan pembatasan pergerakan pada warga Amerika, bahkan ketika jumlah korban virus coronavirus di negara itu terus meningkat mendekati 35.000, dan dengan kasus yang melonjak hingga 667.000 pada pukul 01:00 dini hari Jumat (17/4/2020).

Trump memberi peta jalan kepada pemerintah daerah pada Kamis (16/4) untuk memulihkan perekonomian karena hantaman pandemi coronavirus. Ia meletakkan fase pendekatan bertahap untuk memulihkan aktivitas normal di tempat-tempat yang melihat penurunan kasus COVID-19, lansir Al Jazeera.

“Kita memulai hidup kita lagi,” kata Trump dalam konferensi pers hariannya. “Kami memulai peremajaan ekonomi kami lagi.”

Dia menambahkan, “Ini adalah proses bertahap.”

Pedoman baru ini bertujuan untuk membuka jalan bagi pelonggaran pembatasan di daerah-daerah dengan transmisi virus corona yang rendah, sambil mempertahankannya di tempat-tempat yang terkena dampak lebih parah.

Tempat-tempat dengan infeksi yang menurun akan memulai pembukaan kembali bisnis dan sekolah secara bertahap dalam tiga fase, dengan setiap fase berlangsung setidaknya 14 hari, dimaksudkan untuk memastikan bahwa wabah virus tidak berakselerasi lagi.

Rekomendasi tersebut memperjelas bahwa kembalinya kehidupan ke keadaan normal akan menjadi proses yang jauh lebih lama daripada yang awalnya dibayangkan Trump, dengan pejabat federal memperingatkan bahwa beberapa tindakan jarak sosial.

“Kami tidak membuka sekaligus, tetapi satu langkah hati-hati,” kata Trump saat pengarahan di Gedung Putih.

Langkah Trump datang pada hari yang sama saat pemerintah melaporkan 5,2 juta lebih orang Amerika mengajukan tunjangan pengangguran pekan lalu, menjadikan total selama empat minggu menjadi 22 juta -rekor terburuk pengangguran AS. Pengangguran diterjemahkan menjadi sekitar satu dari tujuh pekerja Amerika.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah