Berita Dunia Islam Terdepan

Koalisi Saudi hadang rudal Houtsi di Maarib

434

Support Us

RIYADH (Arrahmah.com) – Pertahanan udara koalisi Arab pada hari Minggu (12/4/2020) mencegat sebuah rudal balistik yang ditembakkan oleh Houtsi di atas provinsi Maarib di Yaman timur laut, demikian laporan tentara pemerintah yang diakui secara internasional Yaman.

“Sistem Patriot telah mencegat rudal balistik atas Maarib,” pusat media pasukan pemerintah men-tweet.

Rudal itu ditembakkan oleh Houtsi Ahad siang (12/4), pusat itu menambahkan tanpa rincian lebih lanjut.

Ini adalah rudal kedua yang ditembakkan oleh kelompok itu di Marib dalam 24 jam, setelah rudal pertama jatuh Sabtu (11/4) di dekat rumah seorang pemimpin suku di distrik al-Wadi.

Dalam perkembangan terkait, Angkatan Darat Yaman menggagalkan Sabtu malam (11/4) upaya Houtsi untuk menyelinap ke situs militer di Sirwah (di barat Maarib), menimbulkan korban pada jajaran milisi.

Selain itu, Media Tentara Yaman melaporkan bahwa Houtsi telah melakukan 40 pelanggaran gencatan senjata dua minggu yang diumumkan oleh koalisi Arab pada hari Rabu (8/4) dan dimulai pada hari Kamis (9/4).

Kelompok yang didukung Iran itu melancarkan pada lima serangan di Sirwah, al-Mashjah, dan al-Makhdra di barat Maarib, di samping situs di al-Siahi di barat Taiz dan lokasi tentara di Najd Al-Ataq di timur dari Sanaa.

Berita Terkait

Menteri Pertahanan Yaman Letnan Jenderal Mohammed al-Maqdisi telah menegaskan bahwa unit militer tentara Yaman berhak untuk menanggapi serangan Houtsi dan kesediaan untuk melakukan tugas mereka untuk melindungi rakyat,

Pernyataannya dibuat pada pertemuan luar biasa Kabinet pada hari Sabtu (11/4) tentang perkembangan terakhir.

Al-Maqdisi memperbarui komitmen militer untuk gencatan senjata, dalam pelaksanaan pedoman yang dibuat oleh Presiden Abd Rabbu Mansour Hadi – ia juga meningkatkan koalisi untuk mendukung legitimasi di Yaman, ungkap kantor berita Saba.

Dalam konteks terkait, proyek Pusat Bantuan Kemanusiaan dan Pusat Bantuan Raja Salman untuk membersihkan ranjau di Yaman (MASAM) melanjutkan misinya untuk membersihkan negara ranjau darat dan bahan peledak yang ditanam oleh Houtsi.

Manajer Program Ousama al-Gosaibi mengatakan bahwa selama minggu lalu, tim membersihkan 182.656 meter persegi wilayah Yaman, membuat total area yang dibersihkan 9.722.147 meter persegi. Sejak memulai proyek hingga 9 April, total 159.805 ranjau darat, persenjataan yang tidak meledak, dan alat peledak telah dipindahkan, Gosaibi menambahkan.

Lebih lanjut, Wakil Direktur Dukungan Logistik dalam proyek Masam Ahmad Bakheet mengatakan bahwa tindakan pencegahan telah diambil untuk menghadapi pandemi coronavirus, seperti masker, pembersih, mesin pembacaan suhu, dan peralatan lainnya disediakan.

Bakheet menekankan bahwa proyeknya telah menangani masalah ini dengan tegas, dan memerintahkan pembentukan kamar khusus untuk isolasi kesehatan dalam kasus-kasus darurat. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.