Berita Dunia Islam Terdepan

Houtsi vonis mati 4 jurnalis yang dituduh pro-pemerintah Yaman

154

Support Us

SANAA (Arrahmah.com) – Milisi Houtsi menjatuhkan hukuman mati terhadap empat jurnalis Yaman dan memvonis enam tahun penjara kepada enam orang lainnya, memicu gelombang kemarahan di antara kelompok-kelompok publik dan hak asasi manusia, lansir Asharq al Awsat, hari ini (12/4/2020).

Keempat wartawan yang dijatuhi hukuman mati adalah Abdel-Khaleq Amran, Tawfiq al-Mansouri, Hareth Hamid, dan Akram al-Walidi.

Pada persidangan yang sama, enam jurnalis lainnya yang ditahan – Hesham Tarmoum, Hisham al-Yousifi, Essam Balghaith, Haitham al-Shihab, Hassan Anaab, dan Salah al-Qaedy- dijatuhi hukuman penjara dan tiga tahun pengawasan polisi milisi.

Para jurnalis itu ditangkap dalam serangan di sebuah hotel di Sanaa pada Juni 2015. Kelompok itu menyiksa mereka secara fisik dan psikologis di pusat-pusat penahanannya di Sanaa, sebelum merujuk mereka ke pengadilan dengan tuduhan “pengkhianatan” dan bekerja sama dengan pemerintah yang sah dan koalisi.

Pengacara orang yang diculik, Abdulmajid Sabra mengeluarkan pernyataan yang mengindikasikan bahwa pengadilan kriminal Houtsi yang berspesialisasi dalam masalah terorisme dan keamanan negara di Sanaa mengadakan sesi tanpa kehadiran pembelaan dari 10 jurnalis.

Kementerian Penerangan Yaman, Moammar al-Eryani mengecam keras vonis tersebut dan mengecam perintah pembunuhan di luar proses hukum yang dikeluarkan oleh pengadilan yang dikendalikan Houtsi.

Berita Terkait

Eryani mengatakan persidangan tidak memiliki standar minimum untuk persidangan yang adil. Dia mengindikasikan bahwa keputusan ini diambil meskipun ada upaya yang dilakukan oleh tim PBB untuk menerapkan kesepakatan pertukaran.

Milisi Houtsi bersikeras “melanjutkan eskalasi politik serta eskalasi militer di berbagai lini dengan tujuan menggagalkan upaya untuk mengakhiri perang dan membawa perdamaian,” menurut sang Menteri.

Eryani menyerukan kepada masyarakat internasional, PBB, Sekretaris Jenderal, dan Utusan Khusus PBB untuk Yaman untuk mengambil sikap yang jelas dan serius terhadap eskalasi yang serius ini.

Sindikat Jurnalis Yaman menggambarkan hukuman mati Houtsi “sewenang-wenang”, dan mengatakan bahwa pengadilan tidak kompeten, menekankan dalam pernyataan resmi bahwa mereka menolak putusan yang tidak adil dan sewenang-wenang terhadap kebebasan berbicara dan berekspresi.

Sndikat menyatakan dalam sebuah pernyataan bahwa semua upaya untuk membebaskan para jurnalis itu tidak membuahkan hasil ketika para milisi melanjutkan pelanggaran mereka terhadap kebebasan.

Pernyataan itu menyerukan kepada organisasi HAM internasional untuk menuntut pembebasan wartawan dan tahanan, terutama dengan penyebaran Coronavirus di negara itu.

Media Freedom Observatory di Yaman mengecam dalam sebuah pernyataan resmi bahwa hukuman mati sewenang-wenang mengatakan bahwa mereka adalah bagian dari kebijakan Houtsi dalam menahan media dan kebebasan pers, dan penyalahgunaan jurnalis yang menentang mereka. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.