Berita Dunia Islam Terdepan

Perang belum usai, kini wabah virus menghampiri kami

616

Support Us

Kareem Zukari telah mengalami banyak hal selama sembilan tahun perang di Suriah. Ada rudal dan peluru, orang-orang terkasih yang terbunuh, dan ketakutan akan wajib militer atau disiksa di penjara-penjara Bashar Asad. Tapi tidak peduli seberapa buruknya keadaan, selalu ada makanan, bantuan.

“Sekarang ada begitu banyak kemiskinan,” ujar pria berusia 25 tahun dari lingkungan Barzeh di Damaskus. “Ada keluarga yang hidup dengan 160 Pound Suriah sebulan, tapi saya tidak menyebutnya hidup. Hampir tidak ada makanan. Dan sekarang dengan coronavirus beberapa pengusaha memanfaatkan kepanikan dan menaikkan harga.”

Dengan Asad yang kini kembali mengendalikan sebagian besar Suriah, rezim berfokus pada tantangan membangun kembali sebuah negara yang dibombardir dan berubah menjadi reruntuhan sambil berusaha mengusir pasukan oposisi dan kelompok-kelompok Jihadi.

Sejak Januari, nilai Pound Suriah telah turun drastis, mencapai rekor terendah, 1.360 terhadap dollar AS di pasar gelap pada akhir Maret. Akibatnya, inflasi dan biaya bahan pokok melonjak. Bahkan roti bersubsidi terkadang tidak tersedia karena Damaskus kehabisan cadangan tepung dan gandum, bergantung pada sekutu Rusianya untuk pengiriman darurat, seperti dilaporkan The Guardian.

Menurut laporan PBB dari 2019, 83% orang di seluruh wilayah yang dikuasai rezim dan pejuang Suriah, sudah hidup dalam kemiskinan. Runtuhnya perekonomian Suriah, berarti waktu krisis COVID-19 bisa lebih buruk lagi.

Sementara rezim telah memberlakukan jam malam dan tindakan penguncian untuk memperlambat penyebaran virus, setiap hari ratusan orang berkumpul berjam-jam untuk menunggu roti di titik distribusi. Dalam beberapa kasus, perkelahian pecah atau orang-orang mencuri dari truk makanan dalam upaya putus asa untuk memberi makan keluarga mereka.

Makanan, sabun dan disinfektan masih ada di rak, tetapi harga meroket, sering oleh para pencatut yang memiliki ikatan dengan rezim, berarti persediaan dasar sekarang benar-benar tidak terjangkau. Sayuran dan telur telah naik antara 40 dan 75%, menurut media setempat. Roti pemerintah, yang seharusnya berharga 50 pound per paket, sekarang dijual di pasar gelap hingga 10 kali lipat.

Krisis keuangan di negara tetangga Libanon, yang lama menjadi pasar utama bagi importir Suriah, adalah pemicu utama ketidakstabilan ekonomi baru Suriah, bersama dengan perubahan pada bagaimana energi diimpor dari Iran dan mengeringnya dana asing untuk oposisi.

Asad mungkin memiliki segalanya kecuali memenangkan perang, tetapi mempertahankan kontrol dalam lingkungan ekonomi yang tegang seperti itu adalah pertempuran baru yang sulit. Kenaikan harga untuk makanan, bahan bakar dan transportasi bahkan telah memicu protes langka terhadap rezim di tempat-tempat seperti Sweida, sebuah kota di barat daya yang sebagian besar dihuni oleh anggota sekte minoritas Druze yang tetap setia kepada rezimselama perang. Hebatnya, tidak ada yang ditangkap dalam aksi protes tersebut.

Damaskus berusaha untuk mengeksploitasi darurat COVID-19 dengan seruan baru untuk penghentian sanksi internasional, yang katanya akan meringankan krisis kesehatan dan ekonomi.

Sementara sistem perawatan kesehatan Suriah yang hancur tidak dapat mengatasi wabah besar, bantuan dari sanksi -yang tidak menargetkan sektor medis- tidak mungkin menjangkau warga sipil Suriah.

“Bahkan jika sanksi dicabut, rezim akan tetap bangkrut. Pada saat kompetisi global untuk persediaan yang terbatas [alat pelindung], ventilator dan peralatan pengujian, ketika AS sedang berjuang untuk mengamankan pasokan, bagaimana Suriah dapat melakukannya?” Ujar Elizabeth Tsurkov, dari Lembaga Penelitian Kebijakan Luar Negeri yang berfokus pada wilayah Syam.

“Rezim tidak pernah memprioritaskan kesehatan warga negaranya atau bahkan basis dukungan intinya, dibanding kemampuannya untuk berperang. Perawatan kesehatan di kalangan tentara dan milisi Suriah mengerikan.”

Orang-orang yang tinggal di daerah yang dikuasai rezim sudah terbiasa membeli atau mensubsidi peralatan medis dasar seperti jarum, ventilator dan obat-obatan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Sejak perang meletus hanya sekitar setengah dari fasilitas medis Suriah yang berfungsi penuh.

Situasi di barat laut yang dikuasai oposisi, dan timur laut yang dikuasai Kurdi, tempat ribuan orang tinggal di kamp-kamp pengungsian, bahkan lebih mendesak. Wilayah Suriah yang dikendalikan rezim hanya memiliki 19 kasus COVID-19 yang dikonfirmasikan sejauh ini, tetapi pengujian hampir tidak ada, membuat banyak orang takut kenyataan akan jauh lebih buruk.

“Situasi dengan coronavirus benar-benar buram. Tidak ada yang tahu apa yang terjadi dan orang-orang ketakutan,” kata Zukari. “Saya tidak tahu apa yang harus dipercaya. Saya pikir mereka menyembunyikannya. Bahkan setelah semua perang kami sekarang memiliki ini.” (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan