Berita Dunia Islam Terdepan

Hanya dalam rentang 10 minggu, Irak umumkan PM ketiga

371

Support Us

BAGHDAD (Arrahmah.com) – Presiden Irak menunjuk kepala intelijen Mustafa al-Kadhimi sebagai perdana menteri yang ditunjuk pada hari Kamis (9/4/2020), orang ketiga yang ditunjuk untuk memimpin negara itu hanya dalam rentang 10 minggu ketika negara itu berjuang untuk menggantikan pemerintah yang jatuh tahun lalu setelah berbulan-bulan protes mematikan.

Mustafa al Kadhimi (Google)

Kadhimi dinominasikan oleh Presiden Barham Salih, lapor televisi pemerintah, tak lama setelah perdana menteri yang ditunjuk sebelumnya, Adnan al-Zurfi, mengumumkan bahwa ia menarik diri karena gagal mendapatkan dukungan yang cukup untuk meloloskan pemerintah.

Adel Abdul Mahdi, yang mengundurkan diri di bawah tekanan dari protes anti-pemerintah pada November, masih memimpin pemerintah sebagai perdana menteri sementara. Pilihan pertama Salih untuk menggantikannya, Mohammed Allawi, menarik diri pada 1 Maret setelah empat minggu tanpa hasil berusaha untuk mendapatkan dukungan.

Berita Terkait

Irak, yang kelelahan karena sanksi selama beberapa dekade, perang, dan korupsi politik, kini menghadapi kehancuran ekonomi, kerusuhan sosial, dan merebaknya virus corona baru.

Seperti pilihan Salih sebelumnya untuk menggantikan Abdul Mahdi, Kadhimi dipandang sebagai politisi independen, yang harus mengumpulkan dukungan dari partai sektarianyang mendominasi legislatif Irak untuk menyetujui kabinet dalam waktu sebulan. Dia telah memegang perannya sebagai kepala intelijen sejak 2016.

Zurfi mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dia tarik keluar, mengutip “alasan internal dan eksternal” untuk keputusannya, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

“Keputusan saya untuk tidak melanjutkan pencalonan saya adalah untuk melestarikan Irak dan kepentingan terbesarnya,” pungkasnya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.