Berita Dunia Islam Terdepan

WHO: Korut masih tercatat sebagai negara tanpa COVID-19 terkonfirmasi

620

Support Us

JENEWA (Arrahmah.com) – Korea Utara, salah satu dari segelintir negara yang tidak melaporkan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi, mengatakan bahwa mereka terus melakukan pengujian dan memiliki lebih dari 500 orang yang berada di karantina, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan kepada Reuters, Selasa (7/4).

WHO, yang mengatakan telah menerima “update mingguan” dari kementerian kesehatan, mengatakan bahwa negara tertutup itu memiliki kemampuan untuk menguji virus corona di laboratorium rujukan nasional di ibukota Pyongyang.

“Pada 2 April, 709 orang – 11 orang asing dan 698 warga negara – telah diuji COVID-19. Tidak ada laporan kasus COVID-19. Ada 509 orang di karantina – dua orang asing dan 507 warga negara asli,” Dr. Edwin Salvador, Perwakilan WHO untuk Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK), mengatakan dalam sebuah email balasan.

“Sejak 31 Desember, 24.842 orang telah dibebaskan dari karantina, yang termasuk 380 orang asing,” katanya.

WHO telah diberitahu bahwa Korea Utara menerima primer dan penyelidikan untuk digunakan dengan tes diagnostik PCR dari sekutunya Cina pada Januari, tambahnya. WHO telah mengirim pasokan peralatan pelindung.

Situs WHO menunjukkan penghitungan global terbaru pada hampir 1,3 juta kasus yang dilaporkan secara resmi dan 72.614 kematian di sekitar 206 negara dan wilayah – tampaknya mengecualikan Korea Utara, Lesotho, Tajikistan, Turkmenistan, dan Yaman.

Berita Terkait

Seorang pakar hak asasi manusia AS menyerukan pencabutan sanksi internasional terhadap negara-negara termasuk Korea Utara – yang diberlakukan untuk program nuklir dan misilnya – dalam rangka memastikan bahwa pasokan makanan mencapai populasi yang kelaparan selama pandemi.

WHO yang berbasis di Jenewa mengatakan pada bulan Februari bahwa Korea Utara telah memeriksa hampir 7.300 pelancong selama periode enam minggu hingga 9 Februari. Kementerian kesehatan mengatakan 141 pelancong dengan demam telah dites negatif untuk virus corona baru, katanya.

Beberapa pakar asing menyatakan keraguan bahwa Korea Utara, yang berbatasan dengan Cina dan Korea Selatan, yang keduanya terpukul oleh epidemi, belum mendeteksi adanya infeksi.

Korea Utara telah meningkatkan pemeriksaan perbatasan dan memberlakukan tindakan karantina. Kepala pasukan AS di Korea Selatan mengatakan pada pertengahan Maret bahwa Korea Utara memiliki pasukan militernya dikunci selama sekitar 30 hari dan baru-baru ini melanjutkan pelatihan.

“Kami dikunci … Kami sangat berhati-hati tentang penyebaran virus ini,” kata seorang diplomat Korea Utara dalam misinya di Jenewa kepada Reuters.

“Itulah sebabnya, saya mengerti Korut tidak punya kasus, nol kasus.” (Althaf/arrahmah.com)
(Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.