Berita Dunia Islam Terdepan

'Israel' perintahkan tentara di pangkalan militer terbesar untuk lakukan karantina sendiri

429

Support Us

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Pasukan Pertahanan “Israel” memerintahkan tentara di pangkalan terbesarnya untuk tidak meninggalkan kamar mereka di tengah laporan wabah virus corona di sana, saluran berita “Israel” Kan melaporkan. Tentara di Kamp Sharon di Gurun Negev telah diperintahkan untuk tinggal di sana sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Meskipun tidak menyebutkan jumlah kasus virus korona di dalam pangkalan, saluran berita tersebut mengatakan bahwa keputusan itu dibuat karena tentara tidak mematuhi aturan sosial distancing. Namun, menurut Channel 12 pada Ahad, sebanyak delapan tentara dinyatakan positif Covid-19 dan 100 telah dikarantina. Sekitar 10.000 tentara berbasis di Kamp Sharon.

Pada Ahad, seorang juru bicara militer “Israel” mengungkapkan bahwa 125 tentara dinyatakan positif mengidap virus itu. Ini mengikuti klaim Channel 12 bahwa seorang prajurit yang tesnya dianggap negatif oleh para ilmuwan militer dikatakan positif ketika dikirim ke laboratorium sipil. Ini mempertanyakan keandalan tes virus corona yang dilakukan di laboratorium militer.

Berita Terkait

Juga diumumkan pada Ahad bahwa komandan Komando Pusat IDF, Mayor Jenderal Nadav Padan, akan memasuki karantina sendiri setelah melakukan kontak dengan pembawa virus corona yang dikonfirmasi.

Kementerian Kesehatan “Israel” mengatakan bahwa 8.018 orang telah dites positif untuk Covid-19, dengan jumlah kematian 47 orang.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.