Berita Dunia Islam Terdepan

Yunani karantina kamp migran kedua setelah temukan kasus virus Corona

214

Support Us

ATHENA (Arrahmah.com) – Yunani telah mengkarantina fasilitas migran kedua minggu ini setelah seorang pria berusia 53 tahun dinyatakan positif mengidap coronavirus, kata kementerian migrasi pada hari Minggu (5/4/2020).

Pria Afghanistan, yang memiliki penyakit sebelumnya, secara pribadi mencari bantuan dengan gejala virus di fasilitas medis di kamp. Dia kemudian dibawa ke rumah sakit Athena di mana dia dinyatakan positif, dan keluarganya dikarantina.

Penyaringan penuh kamp Malakasa sedang dalam proses, kata kementerian itu. Kamp, yang terletak 40 km timur laut Athena, telah ditempatkan di bawah “penguncian sanitasi penuh” selama 14 hari, tanpa ada yang diizinkan masuk atau pergi. Polisi yang menjaga situs tersebut akan diperkuat untuk memastikan pembatasan diterapkan.

Pada hari Kamis (2/4), pihak berwenang mengkarantina kamp Ritsona di Yunani tengah setelah 23 dinyatakan positif mengidap COVID-19. Itu adalah fasilitas pertama di Yunani yang terkena dampak sejak penyakit ini mewabah.

Berita Terkait

Yunani adalah pintu gerbang utama menuju Uni Eropa bagi lebih dari satu juta orang yang melarikan diri dari konflik di 2015-2016. Lebih dari 110.000 orang saat ini tinggal di fasilitas migran di seluruh negeri – 40.000 di antaranya di kamp-kamp yang penuh sesak di lima pulau.

Sejauh ini tidak ada kasus yang tercatat di kamp-kamp di pulau-pulau itu. Kelompok-kelompok bantuan telah mendesak pemerintah untuk mengevakuasi mereka, memperingatkan risiko penyebaran virus yang bergerak cepat di antara orang-orang yang hidup dalam kondisi kebersihan yang mengenaskan dan mengandung wabah dalam pengaturan seperti itu akan “mustahil”.

Sebuah fasilitas tipe tertutup terpisah mulai beroperasi bulan lalu untuk para migran yang tiba setelah 1 Maret, kata kementerian itu.

Yunani mencatat kasus pertama virus corona baru pada akhir Februari. Sejak itu, telah mengkonfirmasi 1.673 kasus COVID-19 dan 68 kematian.

Negara ini telah memberlakukan lockdown nasional dan melarang kedatangan dari negara-negara non-UE serta dari Jerman, Inggris, Italia, dan Spanyol. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.