Berita Dunia Islam Terdepan

Kaget dengan lonjakan COVID-19, Jepang berlakukan darurat nasional

937

Support Us

TOKYO (Arrahmah.com) – Hadapi gelombang baru infeksi coronavirus, dimana staf medis keluhkan kekurangan tempat tidur dan perlengkapan medis lainnya, pemerintah Jepang berlakukan darurat nasional, hari ini (6/4/2020).

Krisis telah menimpa Rumah Sakit Umum Eiju, sebuah gedung 10 lantai berwarna merah muda di pusat kota Tokyo, yang telah melaporkan 140 kasus COVID-19 dalam dua minggu terakhir. Dari mereka yang terinfeksi, setidaknya 44 adalah dokter, perawat, dan staf medis lainnya.

Pada hari kerja baru-baru ini, pintu kaca Eiju General ditempeli poster yang mengatakan rumah sakit ditutup sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Lebih dari 60 pasien dengan virus masih dirawat di dalam. Satu orang yang dipindahkan ke rumah sakit lain terinfeksi orang lain, menurut pejabat kesehatan di bangsal Taito Tokyo.

Jepang hanya memiliki sebagian kecil dari jumlah kasus yang dilaporkan oleh tetangganya, Cina dan Korea Selatan. Namun skenario yang mirip dengan yang terjadi di Eiju juga terjadi di seluruh Tokyo, seperti belasan dokter dan perawat di kota tersebut mengeluhkan kepada Reuters kekurangan peralatan dan staf bahkan ketika infeksi melonjak.

“Kami dapat mengosongkan seluruh bangsal dan menggunakannya hanya untuk pasien korona, tetapi itu berarti pasien dengan penyakit lain harus pergi ke tempat lain,” kata seorang dokter yang mengkhususkan diri dalam penyakit menular di sebuah rumah sakit besar di daerah Tokyo. “Jika kita tidak bisa melakukannya, hal itu akan menyebabkan virus menyebar ke seluruh rumah sakit dan menyebabkan runtuhnya sistem medis yang telah ada.”

Data resmi menceritakan kisah serupa. Pemerintah Tokyo mengatakan bahwa pada hari Minggu (5/4), 951 orang dengan COVID-19 dirawat di rumah sakit; dalam pidato YouTube langsung Minggu malam, gubernur Tokyo Yuriko Koike mengatakan ada sekitar 1.000 tempat tidur yang dialokasikan untuk pasien coronavirus di kota itu.

Bahkan ketika negara-negara lain telah mengunci perbatasan dan meningkatkan pengujian, Jepang tampaknya telah mengesampingkan jenis infeksi massal yang terlihat di tempat lain – efek yang menurut beberapa ahli sebagian besar disebabkan oleh kurangnya pengujian. Pada tahap awal epidemi, Jepang juga mempertimbangkan apakah akan menunda Olimpiade Musim Panas, keputusan yang akhirnya datang pada akhir Maret.

Sejak pertengahan Januari, Jepang telah menguji 39.446 orang, sedangkan Inggris telah menguji 173.784 dan Korea Selatan telah melakukan 443.273 tes, menurut data dari Oxford University.

Jumlah total kasus positif secara nasional hampir dua kali lipat dalam tujuh hari terakhir menjadi 3.654. Tokyo sekarang merupakan pusat terbesar untuk COVID-19 di Jepang, dengan lebih dari 1.000 kasus yang dikonfirmasi.

Dengan kasus yang melonjak, kata para pejabat, beberapa yang dites positif harus menunggu sebentar di rumah atau di bagian rawat jalan rumah sakit sampai tempat tidur tersedia. Koike mengatakan pada hari Minggu (5/4) bahwa untuk meringankan beban staf medis, Tokyo akan memindahkan orang dengan gejala ringan ke hotel dan akomodasi lainnya mulai Selasa.

Hiroshi Nishiura, seorang profesor Universitas Hokkaido dan anggota panel yang memberi nasihat kepada pemerintah tentang respons virus corona, mengatakan Rumah Sakit Umum Eiju, seperti banyak rumah sakit di Tokyo, tidak memiliki departemen penyakit menular. Itu berarti pasien coronavirus pada awalnya dirawat bersama orang lain, memungkinkan virus untuk menyebar.

Pada hari Jumat (3/4), rumah sakit lain di Tokyo mengatakan tiga perawat dan satu dokter telah terinfeksi saat merawat pasien. Keesokan harinya, Tokyo melihat kasus coronavirus hariannya menjadi 100 teratas untuk pertama kalinya, dan pada hari Minggu (5/4) 143 orang dinyatakan positif.

Seorang perwakilan untuk pemerintah Tokyo mengatakan pada hari Senin (6/4) bahwa “sistem medis tetap aman,” menambahkan bahwa Tokyo terus mendesak warga untuk menghindari semua acara yang tidak perlu.

Penularan adalah risiko besar di Tokyo yang padat, sebuah kota berpenduduk hampir 14 juta orang. Jepang juga memiliki salah satu populasi tertua di dunia, dengan hampir sepertiga negara itu – 36 juta orang – berusia lebih dari 65 tahun.

Menurut kementerian kesehatan Jepang, ada sekitar 1,5 juta tempat tidur rumah sakit di seluruh negeri, tetapi tempat tidur di kamar tekanan negatif yang disediakan untuk penyakit menular, tidak termasuk tuberkulosis, berkurang menjadi hanya 1.882, dengan hanya 145 di Tokyo.

Meskipun orang-orang dengan COVID-19 tidak semua membutuhkan kamar seperti itu, mereka masih harus dipisahkan dari pasien lain.

Dalam beberapa hari terakhir, pejabat Tokyo telah berjuang untuk mengamankan 4.000 tempat tidur untuk pasien coronavirus, meminta rumah sakit untuk membebaskan ruang di bangsal biasa dan bahkan menawarkan insentif keuangan, kata seorang pejabat kota dengan pengetahuan langsung tentang perencanaan. Dia menolak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang berbicara kepada media.

Bahkan setelah menarik perhatian bagaimana menangani pasien di kapal pesiar Diamond Princess, pemerintah Jepang dinilai tidak banyak meningkatkan pengujian dan persiapan, beberapa kritikus mengatakan.

Ketika jumlah kasus meningkat di Tokyo, Asosiasi Medis Jepang dan gubernur Tokyo Koike telah meminta pemerintah pusat untuk segera menyatakan keadaan darurat untuk mengurangi tingkat infeksi.

Laporan media pada hari Senin (6/4) mengindikasikan bahwa Perdana Menteri Shinzo Abe sedang bersiap untuk mengumumkan keadaan darurat minggu ini setelah berhari-hari mengatakan keputusan seperti itu akan terlalu dini. (Althaf/arrahmah.comP

Iklan

Iklan