Berita Dunia Islam Terdepan

'Israel' kelilingi rumah warga Palestina dengan dinding pembatas dan kamera pengintai

452

Support Us

YERUSALEM (Arrahmah.com) – Warga Palestina Saadat Sabri Gharib, 38, tidak pernah membayangkan bahwa rumahnya, yang dibangun oleh ayahnya pada tahun 1979, akan diubah menjadi sangat sempit dikelilingi oleh kawat berduri dan kamera pengintai.

Rumah Gharib terletak di lingkungan Biet Ijza, di sebelah barat Yerusalem yang diduduki. Itu dikelilingi oleh sekitar 100 dunam tanah yang dimiliki oleh ayah Gharib. Namun, para pemukim “Israel” mencuri semua tanah ini dan menyisakan rumah itu, yang hanya seluas 500 meter persegi.

Gharib mengatakan kepada Anadolu Agency, bahwa sejak 2008, rumahnya telah berubah menjadi  sangat kecil yang dikelilingi oleh dinding beton dan terletak di tengah-tengah pemukiman “Israel”. Ini hanya memiliki bagian yang sangat sempit dengan 12 kamera memonitornya.

Gharib, ibunya, istri, dan tiga anaknya tinggal di rumah ini. “Rumah kami adalah penjara nyata,” ia menjelaskan, menambahkan:

Dikelilingi oleh kabel dari semua sisi. Itu dibangun di tengah-tengah wilayah yang luas, tetapi hari ini merupakan penjara kecil di tengah pemukiman Giv’on Hahadasha.

“Kami menjadi sasaran pelemparan batu, penembakan peluru langsung, menghina dan membakar,” Gharib, yang memiliki semua dokumen yang membuktikan kepemilikan tanah, mengungkapkan.

“Namun, kami memiliki tujuh perintah pembongkaran, tetapi saya berjuang di pengadilan ‘Israel’ dan menghentikannya,” menyatakan bahwa 40 dunam dicuri oleh otoritas pendudukan ‘Israel’ pada 1979 dan 60 dunam diisolasi dari rumahnya oleh tembok apartheid pada 2007.

“Kami tidak mengaksesnya kecuali setahun sekali dengan izin dari pendudukan ‘Israel’,” Gharib menjelaskan, mencatat bahwa rumahnya dipantau 24/7.

Pada 1979, para pemukim menawarkan ayahnya sejumlah besar uang untuk tanah itu, tetapi ia menolak dan berkata:

Jika Anda memberi saya semua uang “Israel”, saya tidak akan pernah menyerahkan satu inci pun dari tanah saya.

Berita Terkait

Kemudian, pendudukan “Israel” mencurinya dengan kekuatan pemukimannya.

Menekan Gharib untuk meninggalkan rumahnya, pendudukan “Israel” mencegahnya dari menanam pohon di dekat rumahnya, dari melakukan pekerjaan renovasi atau membuat perbaikan apa pun.

Gharib menunjukkan:

Beberapa bulan yang lalu, tangki air rusak dan saya ingin memperbaikinya, tetapi “Israel” menolak. Mereka ingin mendorong kami untuk meninggalkan rumah kami. Tetapi jika rumah itu dihancurkan, saya akan tinggal di tenda. Saya tidak akan pernah meninggalkan rumah keluarga saya untuk para pemukim.

“Kami menjalani kehidupan yang sangat sulit. Gerbang bagian menuju rumah saya dikontrol oleh pendudukan ‘Israel’ dan bisa ditutup kapan saja. Pada 2008, itu ditutup selama tiga bulan berturut-turut, tetapi kami berjuang sampai dibuka 24 jam sehari. ”

Sekitar 900 warga Palestina tinggal di Beit Ijza, yang merupakan bagian dari Yerusalem sebelum pendudukan “Israel” tahun 1967 di Tepi Barat. Sejak pembentukan Otoritas Palestina pada tahun 1993, Beit Ijza menjadi bagian dari Kegubernuran Palestina di Pinggiran Kota Yerusalem.

Lingkungan ini adalah salah satu dari banyak lainnya yang terisolasi dari Yerusalem oleh dinding apartheid, sehingga mereka terhubung dengan Tepi Barat yang diduduki melalui terowongan atau jembatan.

Menurut Biro Statistik Palestina, lebih dari 50.000 warga Palestina yang memegang kartu identitas Yerusalem diisolasi oleh tembok apartheid dan dilarang tinggal di Yerusalem.

Pada tahun 2002, “Israel” memutuskan untuk membangun tembok sepanjang 710 kilometer untuk memisahkan Tepi Barat yang diduduki dari “Israel” dan permukiman ilegal “Israel” di kedalaman wilayah pendudukan.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.