Berita Dunia Islam Terdepan

Tunisia kerahkan 'robocop' atasi pandemi Covid-19

386

Support Us

TUNIS (Arrahmah.com) – Kementerian dalam negeri Tunisia telah mengerahkan robot polisi untuk berpatroli di jalan-jalan ibukota dan memberlakukan lockdown yang diberlakukan bulan lalu ketika negara itu memerangi penyebaran virus corona.

Dikenal sebagai PGuard, ‘robocop’ ini dioperasikan dari jarak jauh dan dilengkapi dengan kamera pencitraan inframerah dan termal, di samping sistem alarm suara dan cahaya.

Dalam gambar dan soundtrack yang diposting di situs web kementerian dalam negeri bulan lalu, PGuard akan secara otomatis memanggil tersangka pelanggar lockdown, “Apa yang anda lakukan? Tunjukkan pada saya ID anda. Anda tidak tahu ada lockdown?”

Tunisia telah berada di bawah penutupan sejak 17 Maret dan pemerintah memberlakukan perintah lockdown yang lebih ketat dari 22 Maret.

Sejak 2 Maret, setidaknya 14 orang telah meninggal karena virus corona di negara tempat 455 orang dinyatakan positif mengidap penyakit ini.

Pembuat robot, Anis Sahbani, mengatakan mesin itu pertama kali diproduksi pada 2015 untuk melakukan patroli keamanan dan juga beroperasi secara otonom melalui artificial intelligence.

Robot, yang dibangun oleh perusahaan Enova Robotics milik Sahbani, berharga antara $ 100.000 dan $ 140.000 dan sebagian besar telah dijual kepada perusahaan di luar negeri untuk keperluan keamanan.

Sejumlah robot telah disumbangkan ke kementerian dalam negeri.

Berbasis di kota timur Sousse, perusahaan tersebut sekarang berencana untuk menyebarkan robot lain di rumah sakit Tunis untuk membantu pasien coronavirus berkomunikasi dengan kerabat.

Dan yang ketiga sedang diproduksi dan harus beroperasi pada akhir April di rumah sakit sebagai bagian dari proses untuk menentukan pasien mana yang kemungkinan terinfeksi Covid-19.

‘Robocop’ yang dikerahkan di Tunis telah menjadi trending di media sosial dengan pengguna memposting rekaman mesin dalam aksi di beberapa bagian ibukota.

Dapat didengar robot tersebut menyuarakan pesan pra-rekaman yang menyerukan warga untuk “menghormati hukum … dan tinggal di rumah untuk membatasi penyebaran (virus) dan melindungi kehidupan manusia”.

PGuard beroda empat memiliki kamera pencitraan termal dan teknologi Lidar (deteksi cahaya dan jangkauan), yang bekerja seperti radar tetapi menggunakan cahaya ketimbang gelombang radio.

Kementerian dalam negeri memposting video di Facebook tentang misi futuristiknya untuk memberlakukan pembatasan tidak lama setelah lockdown dimulai.

Beberapa orang menyambut langkah tersebut, sementara yang lain mengatakan robot “bergerak terlalu lambat” untuk menjadi efektif. Tetapi beberapa video telah muncul di media sosial yang menunjukkan orang-orang dihentikan oleh PGuard. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan