Berita Dunia Islam Terdepan

Rencana dokter Perancis uji vaksin virus corona di Afrika tuai geram

509

Support Us

PARIS (Arrahmah.com) – Dua dokter terkemuka Perancis telah memicu badai kritik setelah berdiskusi di sebuah program televisi tentang gagasan pengujian vaksin untuk coronavirus di Afrika. Salah satu majikan dokter mengatakan klip editan diskusi mereka telah menyebabkan “interpretasi yang salah”.

Dalam siaran pada hari Rabu (1/4/2020) di saluran LCI, Camille Locht, kepala penelitian di Institut Nasional Kesehatan dan Penelitian Medis (INSERM) di Lille, ditanyai tentang perisai untuk coronavirus menggunakan vaksin BCG terkenal untuk tuberkulosis.

Dia ditanya oleh Jean-Paul Mira, kepala perawatan intensif di rumah sakit Cochin di Paris, apakah Afrika menawarkan kondisi yang lebih baik untuk menguji vaksin.

“Jika saya bisa sedikit provokatif, bukankah kita harus melakukan penelitian ini di Afrika, di mana tidak ada topeng, tidak ada perawatan, tidak ada perawatan intensif, lebih seperti yang dilakukan dengan penelitian tertentu tentang AIDS, di mana segala sesuatu diuji pada pelacur karena diketahui bahwa mereka sangat terpapar (terhadap HIV)?” Mira bertanya. “Bagaimana menurut anda?”

Locht menjawab: “Anda benar, kami berpikir secara paralel tentang studi di Afrika dengan pendekatan yang sama, (tapi) itu tidak menghalangi kami untuk dapat berpikir tentang studi di Eropa dan Australia pada waktu bersamaan.”

Para ilmuwan yang melakukan uji klinis mencoba menemukan kondisi di mana sejumlah besar orang terpapar penyakit ini, untuk menguji obat baru. Uji coba semacam itu dilakukan di bawah pengawasan ketat, yang mengharuskan sukarelawan untuk diberi pengarahan tentang risiko apa pun dan untuk memberikan persetujuan mereka.

Tidak butuh waktu lama untuk reaksi dimulai di media sosial.

“Afrika bukan laboratorium pengujian,” tulis pemain sepak bola profesional Pantai Gading Didier Drogba, yang biasa bermain untuk Chelsea, menulis di Twitter. “Saya ingin dengan jelas mencela kata-kata yang merendahkan, salah, dan yang paling rasis.”

Baca Juga

Olivier Faure, dari Partai Sosialis Prancis, mengatakan tanda itu hampir tidak merupakan provokasi. “Itu bukan provokasi, itu hanya rasisme,” tulisnya di Twitter. “Afrika bukan laboratorium Eropa. Orang Afrika bukan tikus!”

Kelompok anti-rasisme SOS Racisme meminta regulator media Perancis, Conseil Supérieur de L’Audiovisuel (CSA), untuk secara resmi mengutuk pernyataan tersebut.

Kelompok itu mengeluarkan pernyataan yang mengatakan, “Tidak, orang Afrika bukan kelinci percobaan”, menambahkan bahwa perbandingan dengan AIDS dan pelacur adalah “bermasalah” dan “tidak disukai”.

Sementara itu, Le Club des avocats au Maroc, sebuah kolektif pengacara Maroko, mengatakan mereka menuntut Jean-Paul Mira karena pencemaran nama baik ras.

Di Twitter, Inserm, majikan Locht, memposting pernyataan yang disertai tagar #FakeNews, menulis bahwa pernyataan itu dikeluarkan di luar konteks.

“Video yang terdistorsi, diambil dari wawancara LCI dengan salah satu peneliti kami tentang studi tentang potensi penggunaan vaksin BCG terhadap COVID-19, sekarang menjadi subjek interpretasi yang keliru,” ungkap pernyataan itu.

Ia menambahkan bahwa Afrika “tidak boleh dilupakan atau dikeluarkan dari penelitian ini karena pandemi ini bersifat global”.

Mira kemudian meminta maaf dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh majikannya.

“Saya ingin menyampaikan semua permintaan maaf saya kepada mereka yang terluka, kaget, dan merasa terhina dengan pernyataan yang saya sampaikan pada LCI minggu ini,” katanya.

Afrika saat ini adalah benua yang paling sedikit terkena COVID-19, dengan hampir 7.500 kasus dan sekitar 320 kematian, meskipun ada kekhawatiran bahwa jumlah kasus yang tidak terdeteksi rendah karena kurangnya pengujian.

Para ahli memperingatkan bahwa sistem kesehatan yang buruk di banyak negara Afrika dapat menyebabkan bencana jika wabah koronavirus semakin parah. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan