Berita Dunia Islam Terdepan

Houtsi rusak manuskrip Yaman, Sanaa serukan campur tangan UNESCO

584

Support Us

SANAA (Arrahmah.com) – Pemerintah Yaman mengungkapkan Houtsi merusak naskah-naskah kuno, menyita basis data, memecat karyawan yang memenuhi syarat untuk melestarikan barang-barang antik dan menggantinya dengan non-spesialis dan loyalis kelompoknya, lansir Asharq Al-Awsat, Sabtu (4/4/2020).

Tuduhan pemerintah terhadap milisi ini datang dalam sebuah pernyataan resmi yang dikeluarkan oleh Departemen Kebudayaan, yang memperingatkan “terhadap upaya untuk merusak manuskrip Masjid Agung di Sanaa,” dan meminta UNESCO campur tangan untuk mengakhiri “tingkah sistematis Houtsi”.

Pemerintah menuduh para pemimpin Houtsi “memarginalkan staf administrasi dan teknis manuskrip dan merusak isinya, di samping berusaha untuk mengambil manuskrip dan database langka”.

Kementerian Kebudayaan meminta organisasi internasional yang bersangkutan, terutama UNESCO, untuk mengambil peran mereka dalam melestarikan warisan budaya Yaman.

Baca Juga

Ditekankan bahwa UNESCO memiliki peran langsung untuk melestarikan warisan budaya negara-negara dalam konflik bersenjata, terutama bahwa Yaman adalah penandatangan semua perjanjian internasional yang relevan.

Kementerian itu mengatakan, “Kami berharap UNESCO akan mengawasi dan menekan otoritas Houtsi untuk menjaga keamanan naskah-naskah itu.”

Aktivis dan sumber-sumber pemerintah telah mengkonfirmasi bahwa kelompok pro-Iran, sejak kudeta terhadap pemerintah yang sah, telah menjarah dan menyelundupkan barang antik, manuskrip bersejarah, artefak, dan koleksi yang berasal dari ribuan tahun sebelum masehi, secara terorganisir melalui daratan dan pelabuhan laut dari Yaman.

Pemerintah Yaman sebelumnya menuduh milisi Houtsi menyelundupkan banyak artefak untuk mendanai rencananya, menghancurkan banyak situs bersejarah di bawah kendalinya.

Dalam hal ini, sumber-sumber yang diberi tahu dengan baik mengatakan kepada Asharq Al-Awsat bahwa milisi ini sedang menggali masjid-masjid bersejarah dan arkeologi di Sanaa dan daerah-daerah lain, yang mengandung sejumlah besar manuskrip dan mewakili sejarah Yaman selama berabad-abad yang lalu. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan