Berita Dunia Islam Terdepan

Afghanistan bersiap tukar 100 tahanan Taliban dengan 20 pasukan keamanan

437

Support Us

KABUL (Arrahmah.com) – Afghanistan pada hari Kamis (2/4/2020) memulai proses pembebasan dari penjara 100 Taliban dalam pertukaran tahanan untuk 20 pasukan keamanannya, seorang pejabat keamanan senior dan seorang perwakilan Taliban mengatakan.

Ini adalah langkah pertama menuju pembebasan 6.000 tahanan yang ditahan oleh pemerintah Afghanistan dan kelompok pemberontak, salah satu di antara beberapa kondisi yang dicapai dalam kesepakatan perdamaian antara Amerika Serikat dan Taliban untuk mengakhiri hampir dua dekade perang.

“Diputuskan di pagi hari bahwa 100 Taliban harus dibebaskan dengan imbalan 20 anggota pasukan keamanan Afghanistan hari ini,” kata seorang pejabat senior di kantor Presiden Ashraf Ghani.

Nama-nama yang akan dibebaskan telah dikirim ke otoritas penjara, tambah pejabat itu, yang mencari anonimitas karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Taliban telah mengatakan pertukaran dimulai minggu ini ketika tim-tim dari pihak yang bertikai mengerjakan perincian teknis dan logistik untuk menerima tahanan di tengah pandemi coronavirus.

“Masalah teknis membutuhkan waktu,” kata Zabihullah Mujahid, juru bicara Taliban. “Saya pikir pembebasan 100 pejuang Taliban dan 20 anggota pasukan keamanan Afghanistan akan terjadi besok atau lusa.”

Kedua belah pihak mengkonfirmasi bahwa para tahanan Taliban akan dibebaskan di pangkalan militer Bagram di utara ibukota, Kabul. Namun lokasi untuk pembebasan pasukan keamanan Afghanistan belum dikukuhkan.

Satu tim beranggotakan tiga orang Taliban tiba di Kabul pada hari Selasa (31/3) untuk memulai proses pertukaran tahanan dan bertemu para pejabat Afghanistan meskipun ada penutupan yang luas terhadap virus yang telah menyebabkan 239 infeksi dan empat kematian di Afghanistan.

Menteri luar negeri AS Mike Pompeo memuji perkembangan Selasa (31/3) dan menyebutnya sebagai “kabar baik”, seminggu setelah mengunjungi kedua pemimpin pemerintah di Kabul dan perwakilan Taliban di ibukota Qatar, Doha.

Taliban ingin Ghani membebaskan 5.000 tahanan sebelum mereka akan mengadakan pembicaraan dengan pemerintah Afghanistan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah