Berita Dunia Islam Terdepan

Iran peringatkan AS setelah penyebaran Patriot ke Irak

645

Support Us

TEHERAN (Arrahmah.com) – Iran memperingatkan AS pada Rabu (1/4/2020) bahwa negara itu memimpin Timur Tengah menuju bencana di tengah pandemi Coronavirus setelah negara itu mengirim rudal pertahanan udara Patriot ke Irak.

Washington telah melakukan pembicaraan dengan Baghdad tentang pengerahan yang diusulkan sejak Januari tetapi tidak segera jelas apakah mereka telah mendapatkan persetujuan atau tidak.

Iran, yang memiliki pengaruh besar di negara tetangganya di sebelah barat, mengatakan tidak.

Pengerahan AS berjalan “bertentangan dengan posisi resmi pemerintah Irak, parlemen dan rakyat,” kata pernyataan kementerian luar negeri.

Iran menyerukan penghentian “perang nuklir selama wabah coronavirus” dan memperingatkan bahwa kegiatan militer AS di wilayah itu dapat mengarah ke “ketidakstabilan dan bencana”.

Iran berada dalam pergolakan salah satu wabah paling mematikan di dunia dengan lebih dari 3.000 kematian. Sementara itu jumlah korban tewas AS telah melampaui Iran, melampaui 4.000.

“Pasukan AS harus menghormati keinginan rakyat Irak dan pemerintah dan meninggalkan negara itu,” tambah kementerian luar negeri Iran.

Berita Terkait

Patriot adalah sistem rudal anti-rudal utama Washington.

Pengerahannya ke Irak terjadi setelah serentetan roket dan serangan lainnya di pangkalan dan fasilitas lain yang digunakan oleh personel AS yang Washington telah tuduhkan pada milisi Syiah yang didukung Teheran atau Teheran sendiri.

Salah satu baterai Patriot dikirim ke Ain Al-Asad di Irak barat pekan lalu dan sekarang sedang dirakit, kata seorang pejabat pertahanan AS dan sumber militer Irak.

Ain Al-Asad terkena serangan rudal pembalasan Iran pada Januari setelah Washington membunuh kepala operasi luar negeri Teheran Mayor Jenderal Qassem Soleimani dalam serangan pesawat tak berawak di luar bandara Baghdad.

Baterai kedua dikerahkan ke sebuah pangkalan di Irbil, ibukota wilayah otonomi Kurdi Irak.

Dua lagi masih di Kuwait, di mana Washington memiliki pangkalan belakang untuk operasinya di Irak, kata pejabat AS.

Para pemimpin Irak telah menentang penyebaran sistem senjata canggih ini karena takut bahwa tindakan ini akan membuat Iran marah dan semakin meningkatkan ketegangan antara sekutu-sekutu utamanya.

Pada hari Senin (30/3), perdana menteri sementara Irak Adel Abdel Mahdi memperingatkan terhadap “aksi militer ofensif apa pun tanpa persetujuan pemerintah Irak.” Dia tidak secara khusus menyebutkan penyebaran Patriot. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.