Berita Dunia Islam Terdepan

Amnesti: Serangan AS di Somalia tak pandang bulu

461

Support Us

MOGADISHU (Arrahmah.com) – Serangan udara AS di Somalia membunuh dua warga sipil dan melukai tiga lainnya selama bulan Februari, badan pengawas HAM Amnesti Internasional mengungkapkan pada Rabu (1/4/2020).

Komando AS untuk Afrika mengatakan bahwa pihaknya sedang menilai dugaan tersebut dan telah berusaha keras untuk menghindari korban sipil.

Pasukan AS telah berperang selama satu dekade melawan kelompok Al Shabaab yang terkait dengan Al Qaeda.

AS mengklaim serangan udara ini adalah senjata kunci melawan al Shabaab, tetapi Amnesti mengatakan mereka juga secara keliru menargetkan warga sipil.

Serangan udara AS di kota Jilib pada 2 Februari menghantam sebuah keluarga yang sedang berkumpul untuk makan, papar Amnesti, menewaskan Nurto Kusow Omar Abukar yang berusia 18 tahun, melukai dua saudara perempuannya yang lebih muda – berusia 7 dan 12 – dan neneknya yang berusia 70 tahun. Amnesti mengutip wawancara dengan ayah gadis-gadis itu, yang hadir tetapi tidak terluka dalam pemogokan.

“Dia sangat terpukul, dia tidak tahu mengapa keluarganya menjadi sasaran,” kata peneliti Amnesti, Abdullahi Hassan kepada Reuters.

Mohamed Omar Abukar, putra perempuan berusia 70 tahun itu, mengatakan kepada Reuters bahwa keluarganya hancur akibat serangan itu. Keponakan bungsunya datang ke ibukota untuk perawatan medis, katanya.

“Dia baik-baik saja dan berjalan. Saya dan keponakan saya Fatuma … terluka terlalu serius untuk dibawa dengan mobil ke Mogadishu,” katanya.

Serangan lain pada 24 Februari di desa Kumbareere, sekitar 10 kilometer utara Jilib, menewaskan Mohamud Salad Mohamud, seorang ayah berusia delapan tahun yang berusia 53 tahun yang mengelola pertanian pisang dan kantor lokal untuk perusahaan telekomunikasi Hormuud, kata Amnesti. Hormuud mengkonfirmasi kematiannya.

Komando Afrika – juga dikenal sebagai AFRICOM – mengeluarkan pernyataan setelah kedua pemogokan mengatakan telah membunuh gerilyawan.

“Mengikuti setiap serangan udara, Komando AS Afrika melakukan analisis tambahan untuk memastikan tujuan militer terpenuhi dan bahwa tidak ada korban sipil,” AFRICOM mengatakan kepada Reuters dalam menanggapi tuduhan Amnesti.

“Analisis mendalam pasca-serangan kami bergantung pada metode intelijen yang tidak tersedia untuk organisasi non-militer, termasuk Amnesti Internasional … Proses penilaian dugaan korban sipil komando adalah tepat, komprehensif, dan dipimpin oleh tim ahli.”

Peneliti Amnesti, Hassan, mengatakan AFRICOM harus lebih transparan tentang bagaimana ia menyelidiki dugaan kematian warga sipil.

“Mereka tampaknya hidup dalam penyangkalan bahwa serangan udara benar-benar membunuh warga sipil,” katanya.

Tahun lalu, Amnesti mengeluarkan laporan yang menuduh 14 kematian warga sipil dalam lima serangan udara AS pada tahun 2017 dan 2018. Pada saat itu, Komando Afrika menolak laporan itu tetapi kemudian mengatakan sebuah tinjauan menemukan bahwa dua warga sipil telah tewas dalam serangan 2018. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan