Berita Dunia Islam Terdepan

Pengungsi Rohingya: Kelaparan akan membunuh kami sebelum corona

216

Support Us

Din Mohammad melakukan segalanya yang dia mampu untuk menjaga keluarga dan sesama pengungsi Rohingya tetap sehat selama pemberlakukan lockdown tiga pekan yang diberlakukan oleh pemerintah India untuk memerangi virus corona.

Selama sepekan terakhir, Mohammad yang sudah berusia 59 tahun, yang tinggal bersama istri dan lima anaknya di kamp pengungsi Madanpur Khadar di ibu kota, New Delhi, berupaya untuk memastikan menjaga jarak dengan orang lain dan menjaga gubuk mereka agar selalu bersih.

Tapi dia tahu langkah-langkah ini sulit diterapkan di kamp-kamp pengungsi yang padat seperti milik mereka, di mana orang hidup dalam kondisi sempit yang kekurangan fasilitas dasar seperti toilet dan air bersih.

Hampir 40.000 pengungsi Muslim Rohingya yang tinggal di berbagai kamp pengungsi di seluruh negeri khawatir bahwa bencana kemanusiaan akan menjulang tinggi di atas mereka, karena mereka dibiarkan sendirian untuk berjuang melawan virus corona.

Selasa lalu, Perdana Menteri India Narendra Modi mengumumkan karantina ketat untuk 1,3 miliar orang India untuk mencegah penyebaran virus yang telah menewaskan lebih dari 30.000 di seluruh dunia.

Tetapi langkah itu telah berubah menjadi tragedi manusia, dengan puluhan ribu pekerja migran meninggalkan kota-kota, banyak dari mereka dipaksa berjalan ratusan kilometer untuk mencapai rumah mereka, menyusul penutupan bisnis dan pabrik.

Para kritikus menuduh pemerintah bergegas memberlakukan lockdown tanpa rencana yang matang. Negara Asia Selatan ini telah mencatat 1.000 kasus Covid-19 dan 32 kematian sejauh ini, menurut laporan Al Jazeera.

Takut wabah corona merebak di kamp pengungsi

Sekitar 100 km (62 mil) dari selatan ibu kota, hampir 400 keluarga Rohingya tinggal di sebuah kamp pengungsi di Bangsal 7 dari distrik Nuh di Haryana. Bagi mereka, memiliki sabun adalah barang mewah, apalagi membeli masker wajah dan sanitizer.

Semua orang khawatir tentang virus tetapi hanya ada sedikit yang bisa mereka lakukan untuk melindungi diri mereka sendiri. Gubuk-gubuk darurat yang saling bersandar membuat orang tidak bisa menjaga jarak. Sanitasi keseluruhan buruk, dengan toilet kotor dan akses ke layanan kesehatan, langka.

Jaffar Ullah, seorang guru komputer, tinggal di salah satu pondok. Pria berusia 29 tahun itu menghabiskan sabun terakhir pada hari Sabtu lalu. Dia tidak memiliki apapun untuk mencuci tangannya.

“Hanya beberapa keluarga yang memiliki sabun di daerah kumuh kami, sementara kebanyakan dari mereka tidak mampu membelinya,” katanya kepada Al Jazeera.

Pegawai pemerintah kota setempat menyemprotkan desinfektan di daerah perumahan terdekat -tetapi tidak di daerah kumuh. Selama beberapa hari terakhir, kata Ullah, terjadi peningkatan kasus demam di kalangan pengungsi.

“Saya tidak tahu apakah ini terkait dengan coronavirus atau tidak, tetapi orang-orang takut dan takut,” kata Ullah kepada Al Jazeera. “Mereka tidak bisa pergi ke rumah sakit karena klinik reguler ditutup karena lockdown. Tidak ada pejabat yang datang untuk memeriksa kami.”

Sebagian besar rumah sakit menghentikan layanan rawat jalan mereka setelah pengumuman lockdown pada 24 Maret.

Kamis lalu, Inisiatif Hak Asasi Manusia Rohingya (ROHRInga), sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di New Delhi, melakukan survei dari rumah ke rumah terhadap 334 orang yang tinggal di kamp Madanpur Khadar dan menemukan 37 di antara mereka menderita gejala termasuk demam, batuk, dan pilek -mirip dengan virus baru.

“Ada risiko serius wabah coronavirus di daerah kumuh pengungsi Rohingya,” Sabber Kyaw Min dari ROHRIinga mengatakan kepada Al Jazeera.

“Pemerintah India melindungi rakyatnya sementara organisasi internasional seperti UNHCR (badan pengungsi PBB) telah menutup mata terhadap kami. Kami benar-benar dibiarkan sendirian untuk memerangi pandemi ini,” tambahnya.

Sementara itu, kantor UNHCR di New Delhi membantah telah menunda responnya dan mengatakan bahwa mereka telah memantau situasi dengan seksama dalam koordinasi dengan organisasi nirlaba lokal.

“Kami melakukan banyak hal dalam hal itu. Kami telah menyelenggarakan beberapa program kesadaran terkait Covid-19 di daerah kumuh selama beberapa minggu terakhir,” Kiri Atri, asisten petugas hubungan eksternal UNHCR, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Mulai hari ini dan seterusnya, kami akan mulai mendistribusikan perlengkapan kebersihan yang berisi sabun, sementara masker wajah akan diberikan berdasarkan kasus per kasus.”

Kelaparan tanpa makanan

Badar Alam dari kamp pengungsi Nuh bekerja di sebuah lokasi konstruksi sebagai pencari nafkah harian, tetapi ia belum bisa bekerja karena lockdown. Pria berusia 31 tahun itu mengatakan keluarganya, termasuk istri dan tiga anaknya, belum makan dalam seminggu.

Alam dibiarkan dengan dua kilo beras, 250 gram lentil dan 250 rupee (setara 3 USD) di sakunya, tanpa prospek kerja setidaknya selama dua minggu. “Apa yang harus aku beri kepada anak-anakku? Batu?” Tanyanya.

Hampir 1.200 keluarga Rohingya yang tinggal di distrik Jammu di wilayah Kashmir yang disengketakan, yang bergantung pada pabrik kacang kenari untuk bekerja, juga kekurangan beras.

Hafiz Mubashar mengelola seminari Islam dengan fasilitas asrama untuk anak-anak Rohingya di wilayah Bathindi, kota Jammu. Dia menutup kelas seminggu yang lalu. Tetapi selama tiga hari terakhir ia telah menerima telepon dari para siswa yang mencari bantuannya untuk mendapatkan nasi dan tepung.

“Lockdown telah memperburuk masalah makanan kita,” Mubashar mengatakan kepada Al Jazeera.

“Banyak dari kita sudah kelaparan, sementara yang lain telah bergeser untuk makan satu kali sehari atau terpaksa mengurangi asupan makanan mereka.”

Mubashar percaya bahwa tujuh hari ke depan akan sangat penting bagi komunitas Rohingya, karena sebagian besar keluarga akan segera kehabisan biji-bijian yang tersisa.

“Kami berjuang dengan kelaparan dan coronavirus pada saat yang bersamaan,” kata Mubashar.

“Tapi kupikir rasa lapar akan membunuh kami sebelum virus melakukannya.” (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan