Berita Dunia Islam Terdepan

Kabul akhirnya finalkan tim negosiator dengan Taliban

254

Support Us

KABUL (Arrahmah.com) – Pemerintah Afghanistan telah memfinalkan tim yang beranggotakan 21 orang – termasuk lima perempuan – yang akan bernegosiasi dengan Taliban dalam pembicaraan mendatang yang bertujuan mengakhiri konflik Afghanistan yang berusia 18 tahun, kata para pejabat, Jumat (27/3/2020).

Langkah ini merupakan langkah penting dalam membawa pihak-pihak yang bertikai ke meja perundingan dan mengembalikan proses perdamaian yang dipimpin AS kembali ke jalurnya.

Di bawah kesepakatan yang ditandatangani oleh AS dan Taliban bulan lalu, kelompok ini para sepakat untuk berkomitmen memulai pembicaraan dengan pemerintah Afghanistan dan membahas kemungkinan gencatan senjata.

Sampai sekarang, Taliban telah menolak untuk bertemu dengan administrasi Presiden Ashraf Ghani, menyebutnya sebagai kaki tangan Amerika.

Sebagai imbalan untuk memulai pembicaraan dan komitmen lainnya, pasukan AS dan mitra asing akan menarik diri dari Afghanistan selama 14 bulan ke depan.

Tim perunding seharusnya diresmikan beberapa minggu yang lalu, dengan pembicaraan “intra-Afghanistan” dengan Taliban akan dimulai 10 Maret di Oslo.

Tetapi Kabul telah dicengkeram oleh krisis politik baru, dimana legitimasi Ghani ditantang oleh saingannya Abdullah Abdullah, yang juga telah menyatakan dirinya sebagai presiden.

Tim perunding akan dipimpin oleh mantan kepala intelijen Afghanistan, Masoom Stanekzai, yang merupakan suku Pashtun, suku akar Taliban.

Sementara tidak ada indikasi langsung apakah Abdullah mendukung komposisi tim, yang termasuk Batur Dostum yang ayahnya Abdul Rashid Dostum – seorang mantan panglima perang terkenal – sekutu setia Abdullah.

Dalam sebuah pernyataan, kementerian perdamaian Afghanistan mengatakan Ghani “berharap delegasi itu berhasil dan meminta mereka untuk mempertimbangkan, di semua tahap negosiasi, kepentingan terbaik negara, nilai-nilai bersama rakyat Afghanistan, dan prinsip utama negara untuk Afghanistan bersatu.”

Di antara lima delegasi perempuan adalah Habiba Sarabi, wakil pemimpin Dewan Perdamaian Tinggi pemerintah. Sarabi adalah Hazara, kelompok etnis mayoritas Syiah yang telah berulang kali menjadi sasaran Taliban.

Delegasi perempuan lain adalah Fawzia Koofi, seorang etnis Tajik dan seorang aktivis hak-hak perempuan yang telah menjadi kritikus Taliban yang vokal.

Tidak jelas kapan atau di mana pembicaraan “intra-Afghanistan” akan dimulai. Mengingat pandemi coronavirus, para pejabat mengatakan ada kemungkinan mereka bisa mulai melalui konferensi video.

Pada hari Rabu (25/3), pemerintah mengatakan akan bertemu langsung dengan anggota Taliban untuk membahas pertukaran tahanan besar-besaran yang akan melihat pembebasan 5.000 tahanan Taliban dan 1.000 dari pihak pemerintah.

Pertukaran itu juga telah disepakati dalam kesepakatan AS-Taliban, meskipun Ghani bukan penandatangan.

AS telah memberi Ghani sedikit pilihan selain untuk ikut serta dalam kesepakatan, dan minggu ini Washington memotong $ 1 miliar bantuan AS di tengah pertengkaran yang terus-menerus antara Ghani dan Abdullah, dan telah mengancam pemotongan lebih banyak jika Kabul tidak menyelesaikan pertikaian politiknya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah