Berita Dunia Islam Terdepan

Chaos dan kelaparan menghiasi lockdown di India

1.367

Support Us

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Negara-negara di dunia mulai menerapkan penguncian ketat (lockdown) untuk mencegah penyebaran coronavirus baru (Covid-19), India, negara terpadat kedua di dunia, juga mengikutinya.

Perdana Menteri Narendra Modi pada Selasa (24/3/2020) mengumumkan penguncian 21 hari untuk menahan penyebaran virus yang kini telah membunuh 17 orang dan menginfeksi lebih dari 700 lainnya.

Negara Asia Selatan tersebut melaporkan kasus virus corona pertamanya pada 30 Januari tetapi dalam beberapa minggu terakhir jumlah infeksi telah meningkat dengan cepat, mengkhawatirkan para ahli kesehatan masyarakat yang mengatakan pemerintah seharusnya bertindak lebih cepat.

Partai Kongres oposisi utama India juga mengecam pemerintah atas respon yang telat.

Lockdown

Tetapi pemimpin Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa, Sundhanshu Mittal mengatakan India adalah salah satu dari sedikit negara yang bertindak cepat dan tegas untuk menahan wabah itu.

“Anda tidak dapat memiliki reaksi spontan terhadap bencana seperti itu tanpa mengevaluasi dan mengantisipasi skala masalah dan melihat pengetahuan domain dan konsensus internasional. Banyak keputusan administratif dibuat,” katanya.

Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga India mengklaim tingkat peningkatan infeksi telah stabil.

Menurut laporan terbaru oleh badan penelitian medis negara itu, Dewan Penelitian Medis India (ICMR), 27.688 tes virus corona telah dilakukan pada jam 9 pagi pada Jumat (27/3), lansir Al Jazeera.

“Sebanyak 691 orang telah dikonfirmasi positif di antara kasus yang diduga dan kontak dari kasus positif yang diketahui,” menurut laporan ICMR. Pada hari Kamis, India menyaksikan peningkatan harian tertinggi COVID-19 yaitu 88 orang.

Meskipun jumlahnya tidak melukiskan gambaran suram dibandingkan dengan negara-negara lain yang merasa sulit untuk menahan virus, kekhawatiran meningkat di antara para ahli kesehatan yang percaya jumlah infeksi bisa jauh lebih tinggi daripada apa yang dilaporkan.

Para akademisi dari tiga universitas Amerika dan Sekolah Ekonomi Delhi dalam sebuah laporan berdasarkan tren dan demografi saat ini telah mengklaim bahwa India dapat mengalami sebanyak 1,3 juta infeksi virus corona pada pertengahan Mei.

Meningkatkan fasilitas pengujian

Para ahli juga mengatakan kemampuan India untuk menguji buruk dan pengujian yang lebih kuat akan mengungkapkan tingkat pandemi yang sebenarnya.

“Kami harus menguji siapa pun yang menunjukkan gejala apa pun, kami tidak dapat dibatasi pada kasus rawat inap atau mereka yang memiliki riwayat perjalanan,” kata Dr. T Sundaraman, penyelenggara nasional Gerakan Kesehatan Rakyat.

“Kami tidak tahu banyak karena tingkat pengujian masih sederhana dan sangat terbatas. Jika pengujian diperluas, kami mungkin menemukan bilangan real yang tidak kami miliki,” katanya kepada Al Jazeera.

Menghadapi keadaan darurat kesehatan terbesar sejak negara itu memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1947, pemerintah India mengumumkan serangkaian langkah yang dimulai dengan jam malam selama 14 jam pada hari Minggu.

Pemerintah juga telah meningkatkan fasilitas pengujian dan melibatkan kontraktor swasta untuk membantunya melakukan pengujian.

Dari 72 pusat pengujian pada awalnya, India sekarang memiliki 104, dengan kapasitas untuk menguji 8.000 sampel setiap hari. Dua laboratorium pengujian cepat lainnya yang dapat melakukan lebih dari 1.400 tes per hari juga diharapkan akan segera beroperasi.

Leena Meghaney, seorang ahli hukum kesehatan masyarakat, mengklaim bahwa kekurangan global bahan kimia yang digunakan dalam pengujian dan validasi kit pengujian yang diproduksi di dalam negeri menghambat kapasitas pengujian India.

“Kekurangan ini tidak khusus untuk India tetapi sebuah fenomena global. Itu terjadi di AS dan Perancis, dan India pasti menghadapi kekurangan yang serupa. Pemerintah harus meningkatkannya dan mendapatkan kit pengujian dari perusahaan yang harus terlebih dahulu divalidasi yang juga membutuhkan waktu,” kata Meghaney kepada Al Jazeera.

Kekurangan APD dan Ventilator

Tidak hanya kemampuan pengujian India yang rendah, saat kasus Covid-19 terus meningkat, negara ini juga menghadapi kekurangan peralatan yang dibutuhkan untuk mendukung staf medis.

Beberapa mengatakan kekurangan masker N-95 dan alat pelindung diri lainnya (APD) yang digunakan oleh petugas kesehatan, meskipun Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan pemerintah pada Februari untuk meningkatkan produksi.

Berita Terkait

India memiliki 0,7 tempat tidur rumah sakit untuk setiap 100.000 orang, jauh lebih sedikit daripada negara-negara seperti Korea Selatan (enam per 100.000).

Ventilator juga terbatas. India memiliki hampir 100.000 ventilator tetapi sebagian besar dimiliki oleh rumah sakit swasta dan sudah digunakan oleh pasien yang sudah ada dengan penyakit kritis.

Beberapa laporan menunjukkan bahwa India membutuhkan 70.000 ventilator lagi, yang biasanya diimpor, tetapi pada hari Jumat (27/3), pemerintah mengumumkan bahwa mereka hanya memesan 10.000.

“Ventilator adalah peralatan yang mahal dan penting yang akan diproduksi oleh Organisasi Penelitian dan Pengembangan Pertahanan yang dikelola negara,” kata Dr Preeti Kumar dari Yayasan Kesehatan Publik India, sebuah organisasi publik-swasta.

“Dan kemudian kita memiliki barang-barang seperti topi, masker, pakaian, dan sarung tangan. Ini adalah bahan habis pakai bervolume tinggi dan murah yang pasti akan diproduksi. Bukan negara yang akan memproduksi, kita hanya akan memesan. Banyak yang akan tergantung pada seberapa siap perusahaan produksi kita untuk mempercepat dan mulai memproduksi.”

Pekerja migran terdampar

Sementara itu, Sundaraman dari Gerakan Kesehatan Rakyat menggarisbawahi bagaimana tekanan lockdown tampaknya tidak mengatasi tekanan penyakit. Sundaraman mengatakan kekhawatiran terbesarnya adalah ribuan migran yang menemukan diri mereka terdampar di India ketika Modi mengumumkan penguncian dengan pemberitahuan hanya empat jam.

“Yang benar-benar mengkhawatirkan adalah migrasi besar-besaran yang telah dimulai di seluruh negeri. Anda tidak bisa menghentikan angkutan umum seperti itu. Penguncian seharusnya dilakukan secara bertahap. Orang tidak boleh terlantar tanpa pendapatan, tanpa pekerjaan. Bahkan di negara otoriter, mereka akan tahu bahwa ini adalah sesuatu yang harus dilakukan negara” kata Sundaraman.

Foto-foto pekerja migran berjalan ratusan kilometer atau berjejalan di dalam truk menunjukkan bagaimana pemerintah mengabaikan keadaan mereka.

Polisi juga menggunakan kekerasan terhadap migran, pedagang kaki lima dan penjual daging. Satu orang meninggal di negara bagian Benggala Barat setelah dipukuli oleh polisi karenakeluar rumah untuk membeli susu selama lockdown.

Dalam sebuah video yang dibagikan di Twitter, polisi tampaknya menggunakan pentungan pada jamaah Muslim yang baru meninggalkan Masjid selama larangan pertemuan keagamaan. Namun tidak diketahui apakah video tersebut asli atau tidak.

Sementara itu, dalam pelanggaran nyata terhadap aturan lockdown, Ketua Menteri Yogi Adityanath dari negara bagian India yang paling padat penduduknya, Uttar Pradesh, terlihat mengorganisir fungsi keagamaan di kota Ayodhya.

Warga di Ahmedabad menerima paket bantuan makanan. (Foto: Reuters)

Benar-benar tidak terencana

Reetika Khera, Professor di Institut Manajemen India, Ahmedabad, dan seorang aktivis hak atas pangan, mengklaim bahwa pidato perdana menteri menciptakan kepanikan di kalangan migran dan kemudian polisi salah menangani lockdown.

“Sekarang polisi adalah masalah terbesar. Mereka melanggar peraturan pemerintah. Layanan penting tetap terbuka dan pelanggar terbesar adalah polisi. Saya tidak yakin dengan strategi komunikasi pemerintah, mereka seharusnya tajam dalam hal itu tetapi jelas bahwa tidak demikian halnya jika kita tidak dapat berkomunikasi dengan jelas kepada polisi,” katanya.

Lockdown juga menyebabkan penutupan layanan kesehatan rutin, dengan Megahney mengklaim bahwa orang dengan penyakit lain sekarang telah terdampar tanpa perawatan kesehatan.

“Saya tahu sejumlah orang dengan HIV yang telah terdampar. Demikian juga, banyak pasien kanker menemukan kesulitan untuk mengakses layanan kesehatan dasar. Ini harus segera diatasi karena salah satu dampak Covid-19 adalah bahwa orang dengan penyakit lain bisa berakhir,” kata Meghaney.

Mittal, pemimpin BJP mengatakan penguncian diumumkan dengan cepat sehingga pemerintah dapat menahan penyebaran infeksi.

“Jika ada migran yang terdampar, pemerintah membuat ketentuan untuk membuat mereka mencapai rumah mereka.”

Sementara itu, pemerintah India pada hari Kamis mengumumkan paket stimulus fiskal 23 miliar USD untuk membantu orang miskin mengatasi kesulitan keuangan selama lockdown tiga pekan. Kementerian keuangan India mengklaim bahwa tidak ada yang akan kelaparan selama periode ini.

“Satu pengumuman yang sangat bagus adalah penggandaan hak untuk pemegang kartu Sistem Distribusi Publik yang ada,” kata Khera kepada Al Jazeera.

India memiliki program kesejahteraan yang ada untuk orang miskin dan pemerintah tampaknya menggunakannya untuk menyediakan transfer uang tunai dan makanan langsung.

Namun, hampir 85 persen penduduk India bekerja di sektor informal dan migran, khususnya, tidak memiliki akses ke sumber daya ini.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah