Habis kunjungi Afghanistan & Qatar, Pompeo tak akan isolasi

US Secretary of State Mike Pompeo. (File photo: AP)
315

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo tidak akan mengisolasi diri setelah kembali dari Afghanistan dan Qatar pada hari Selasa (24/3/2020) karena kedua negara tidak ada dalam daftar pemerintah AS yang menyerukan tindakan pencegahan ketika ia berkunjung, kata seorang pejabat medis Departemen Luar Negeri.

Pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim, juga mengatakan gerakan koreografi Pompeo di kedua tempat dan penapisan sebelumnya dari orang-orang yang melakukan kontak dengannya berarti itu adalah lingkungan yang rendah atau tidak berisiko baginya untuk terkena penyakit tersebut.

Saat ditanya apakah Pompeo atau stafnya berencana melakukan karantina sendiri selama 14 hari setelah mereka kembali pada hari Selasa (24/3), pejabat itu mengatakan kepada wartawan melalui telepon: “Tidak, mereka tidak akan melakukannya,” dan menambahkan: “Tidak ada niat untuk mengkarantina siapa pun karena tidak diindikasikan.”

Namun, Qatar ditambahkan ke daftar Level 3 Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) pada hari Selasa (24/3), yang mengatakan pengunjung “harus tinggal di rumah selama 14 hari setelah kembali dari perjalanan, memantau kesehatan mereka, dan mempraktikkan penjarakan sosial (social distancing).”

Pejabat tersebut membuat referensi ke versi sebelumnya dari daftar CDC, tampaknya tidak mengetahui pembaruan yang terjadi hari Selasa (24/3) tersebut.

Departemen Luar Negeri tidak segera menanggapi permintaan komentar tentang apakah penambahan Qatar ke dalam daftar akan mengubah perilaku yang direkomendasikan Pompeo atau menyebabkan self isolation selama dua minggu.

Pompeo pada hari Senin (23/3) mengumumkan pemotongan $ 1 miliar bantuan AS ke Afghanistan setelah ia gagal meyakinkan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani dan lawan politiknya Abdullah Abdullah untuk mengakhiri permusuhan yang telah membantu membahayakan upaya perdamaian yang dipimpin AS.

Pompeo bertemu keduanya, baik secara terpisah dan bersama-sama, di Kabul pada hari Senin (23/3) dan, dalam perjalanan kembali ke Washington, bertemu selama 75 menit di sebuah pangkalan militer di Qatar dengan para pejabat Taliban, termasuk negosiator mereka, Mullah Baradar Akhund.

Pejabat itu menekankan bahwa Pompeo berada di lingkungan yang dikontrol dengan hati-hati selama perjalanannya dan bahwa semua orang yang terbang bersamanya naik pesawat pemerintah AS dan menemuinya di Afghanistan telah bebas dari deteksi gejala coronavirus seperti demam. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.