Berita Dunia Islam Terdepan

Kasus Corona terus meningkat, Trump mendesak pembukaan kembali bisnis di AS

773

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden AS Donald Trump mendesak pada Selasa (24/3/2020) untuk membuka kembali ekonomi AS pada pertengahan April meskipun terjadi lonjakan kasus coronavirus (Covid-19), meremehkan pandemi seperti yang ia lakukan pada tahap awal wabah dengan membandingkannya dengan flu musiman.

Trump dan tim coronavirus-nya pada 16 Maret memberlakukan rekomendasi bagi orang-orang di seluruh negeri untuk mengurangi interaksi sosial dan profesional selama 15 hari dalam upaya untuk mengurangi penyebaran virus.

Tetapi presiden yang berasal dari partai Republik, yang mengusahakan pemilihan kembali pada bulan November, marah pada dampak ekonomi.

Selama siaran langsung yang disiarkan Fox News Channel dan kemudian pada briefing dengan wartawan di Gedung Putih, dia mengatakan dia ingin bisnis membuka pintu mereka lagi pada Hari Paskah, yang akan dirayakan pada 12 April.

“Saya ingin negara dibuka kembali dan bersiap menjelang Paskah,” katanya pada Fox.

Presiden mengatakan negara itu tidak mengambil langkah drastis untuk memerangi tabrakan mobil dan kematian akibat flu yang serupa dengan yang diambil untuk coronavirus. Dia mengatakan orang Amerika dapat terus mempraktikkan langkah-langkah social distancing, yang menurut para ahli kesehatan sangat penting untuk mencegah infeksi, sementara juga kembali bekerja.

“Kami kehilangan ribuan dan ribuan orang per tahun karena flu. Kami tidak menutup negara,” kata Trump. “Kamu bisa menghancurkan negara dengan cara ini, dengan menutupnya.”

Sementara, para ahli kesehatan telah memperingatkan bahwa cara terbaik untuk menghentikan penyebaran virus adalah agar orang tetap di rumah.

Pada briefing dengan wartawan di kemudian hari, ia tampaknya melunakkan pendiriannya, mengatakan bahwa ia akan membuat keputusan berdasarkan saran dari para ahli, termasuk Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, dan Deborah Birx, yang membantu memimpin pasukan coronavirus Gedung Putih. Kedua dokter berdiri dengan Trump saat briefing tersebut.

Fauci mengatakan tenggat waktu akan fleksibel. Trump mengatakan dia akan membuat keputusan berdasarkan fakta dan data tetapi tetap dengan kerangka waktu Paskahnya.

Pakar kesehatan masyarakat, ekonom, dan profesional lainnya “bekerja untuk mengembangkan rencana canggih untuk membuka kembali perekonomian segera setelah waktunya matang -yang didasarkan pada ilmu pengetahuan terbaik, pemodelan terbaik, dan penelitian medis terbaik,” katanya.

Rumah ibadah telah ditutup untuk menghindari penyebaran virus. Trump mengatakan kepada Fox dalam wawancara terpisah bahwa melihat gereja-gereja penuh pada Paskah akan menjadi “hal yang indah.”

Kritikan

Keinginan presiden untuk mengembalikan perekonomian ke normal telah dengan cepat menuai kritik dari Demokrat dan Republik ketika Pentagon dan yang lainnya meramalkan wabah itu bisa berlangsung berbulan-bulan.

Gubernur Maryland Larry Hogan, seorang Republikan, mengatakan kepada CNN pada Selasa (24/3): “Kami tidak berpikir kita akan siap untuk keluar dari ini dalam lima atau enam hari atau lebih, atau kapan pun dalam 15 hari mendatang.”

Mantan Wakil Presiden Joe Biden, kandidat utama untuk menjadi calon presiden dari Partai Demokrat yang akan mencalonkan diri melawan Trump dalam pemilihan tahun ini, mengatakan garis waktu Paskah tidak realistis. “Itu akan menjadi kebangkitan nyata,” ujarnya pada MSNBC.

Presiden, yang mengatakan sebelumnya dalam krisis bahwa virus berada di bawah kendali, terpana oleh dampaknya terhadap ekonomi. Presiden menghabiskan banyak dari tiga tahun pertamanya di kantor untuk menggembar-gemborkan kebangkitan pasar saham dan kekuatan ekonomi negara. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah