Berita Dunia Islam Terdepan

India lockdown, Warga miskin India: "Kami lebih takut kelaparan daripada virus corona"

1.015

Support Us

India telah memberlakukan lockdown untuk menghentikan penyebaran wabah coronavirus. Orang-orang telah diperintahkan untuk tetap tinggal di dalam rumah, tetapi bagi banyak penerima upah harian, ini bukanlah suatu pilihan. Wartawan BBC melaporkan bagaimana mereka mengatasi hari-hari menjelang pengumuman hari Selasa, berikut ini:

Buruh Chowk di Noida biasanya penuh dengan ratusan orang mencari pekerjaan sebagai buruh bangunan.

Persimpangan kecil jalan-jalan di daerah pinggiran kota Delhi ini adalah titik panas di mana para pembangun datang untuk merekrut pekerja.

Tapi itu sangat sepi ketika saya melaju di sana pada hari Minggu selama pembatasan awal. Semuanya diam -orang tidak pernah bisa membayangkan mendengarkan suara burung berkicau di daerah yang begitu sibuk.

Saya hampir tidak percaya.

Saya segera melihat sekelompok pria berkerumun di sudut.

Saya berhenti dan bertanya kepada mereka, dari jarak yang aman, apakah mereka mengikuti lockdown?

Ramesh Kumar, yang berasal dari distrik Banda di negara bagian Uttar Pradesh, mengatakan ia tahu “tidak akan ada orang yang mempekerjakan kami, tetapi kami masih mengambil peluang kami”.

“Saya mendapat 600 rupee (setara 6,5 USD) setiap hari dan saya punya lima orang untuk diberi makan. Kami akan kehabisan makanan dalam beberapa hari. Saya tahu risiko coronavirus, tetapi saya tidak bisa melihat anak-anak saya kelaparan,” katanya.

Jutaan penerima upah harian lainnya berada dalam situasi yang sama. Lockdown diumumkan oleh Perdana Menteri Narendra Modi pada Selasa malam berarti mereka sekarang menghadapi tidak mendapatkan pendapatan selama tiga minggu ke depan. Kemungkinannya, beberapa akan kehabisan makanan dalam beberapa hari mendatang.

India telah melaporkan lebih dari 500 kasus yang dikonfirmasi dan setidaknya 10 orang telah meninggal.

Beberapa pemerintah negara bagian, termasuk Uttar Pradesh di utara, Kerala di selatan dan ibu kota nasional Delhi, telah menjanjikan transfer tunai langsung ke rekening pekerja seperti Kumar. Pemerintah Perdana Menteri Modi juga telah berjanji untuk membantu para penerima upah harian yang terkena dampak lockdown itu.

Tetapi ada tantangan logistik.

Setidaknya 90% tenaga kerja India dipekerjakan di sektor informal, menurut Organisasi Buruh Internasional, bekerja dalam peran seperti penjaga keamanan, petugas kebersihan, penarik becak, pedagang kaki lima, pengumpul sampah, dan asisten rumah tangga.

Sebagian besar tidak memiliki akses ke pensiun, cuti sakit, cuti berbayar atau jenis asuransi apa pun. Banyak yang tidak memiliki rekening bank, mengandalkan uang tunai untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari mereka.

Banyak dari mereka adalah pekerja migran, yang berarti bahwa mereka secara teknis adalah penduduk dari negara bagian yang berbeda dengan tempat mereka bekerja. Lalu ada masalah populasi terapung: orang-orang yang tidak tinggal di negara bagian mana pun untuk waktu yang lama ketika mereka bergerak mencari pekerjaan.

Akhilesh Yadav, mantan kepala menteri Uttar Pradesh, mengakui tantangan ini sangat besar, mengakui bahwa “tidak ada seorang pun di pemerintahan yang pernah menghadapi ini sebelumnya.”

“Semua pemerintah harus bertindak secepat kilat karena situasinya berubah setiap hari. Kita perlu mengaktifkan dapur komunitas besar dan mengirimkan makanan kepada orang-orang yang membutuhkannya. Kita perlu membagikan uang tunai atau beras dan gandum -terlepas dari siapa yang berasal dari negara bagian mana,” katanya.

Yadav sangat khawatir tentang negaranya, yang merupakan penduduk terpadat di India, dengan perkiraan 220 juta penduduk.

“Kita harus menghentikan orang dari bepergian ke satu kota dari kota lain untuk menghindari penularan masyarakat. Dan salah satu cara untuk melakukannya adalah memastikan keamanan pangan. Orang-orang bergegas ke desa mereka pada saat krisis,” tambahnya.

Ketua Uttar Pradesh Yogi Adityanath mengatakan bahwa sebuah tim pekerja sedang melacak mereka yang telah tiba dari negara bagian lain dan semua orang yang membutuhkan bantuan akan didukung oleh pemerintahnya.

Indian Railways kini telah menangguhkan semua layanan penumpang hingga 31 Maret.

Tetapi hanya beberapa hari sebelum penangguhan dimulai pada tanggal 23 Maret, ratusan ribu pekerja migran melakukan perjalanan dengan kereta api dari kota-kota yang dilanda wabah seperti Delhi, Mumbai dan Ahmedabad ke desa-desa mereka di negara bagian Uttar Pradesh dan Bihar.

Itu telah meningkatkan risiko penularan dan para ahli khawatir bahwa dua minggu ke depan adalah yang paling menantang bagi India.

Namun, tidak semua orang mampu melakukan perjalanan ke desa mereka.

Kishan Lal, yang bekerja sebagai penarik becak di kota utara Allahabad, mengatakan dia tidak menghasilkan uang dalam empat hari terakhir.

“Saya harus dapat memberi makan keluarga saya. Saya pernah mendengar bahwa pemerintah akan memberi kami uang -meskipun saya tidak tahu kapan dan bagaimana,” katanya.

Temannya, Ali Hasan, yang bekerja sebagai pembersih di sebuah toko, mengatakan dia kehabisan uang untuk membeli makanan.

“Toko tutup dua hari yang lalu dan aku belum dibayar. Aku tidak tahu kapan itu akan buka. Aku sangat takut. Aku punya keluarga, bagaimana aku akan memberi makan mereka?” tanyanya.

Jutaan orang India juga menghasilkan uang sebagai pengusaha jalanan -orang yang memiliki usaha kecil dan mempekerjakan orang seperti mereka.

Mohammed Sabir, yang mengelola sebuah warung kecil yang menjual minuman berbasis yogurt di Delhi, mengatakan ia telah mempekerjakan dua orang baru-baru ini, untuk mengantisipasi kenaikan penjualan selama musim panas.

“Sekarang aku tidak bisa membayar mereka. Aku tidak punya uang. Keluargaku mendapat uang dari bertani di desaku. Tapi panen mereka rusak tahun ini karena badai es, jadi mereka mencari dukungan untukku.”

“Saya merasa sangat tidak berdaya. Saya takut kelaparan dapat membunuh banyak orang seperti kami sebelum coronavirus,” katanya.

Semua monumen juga ditutup di negara ini dan itu berdampak pada banyak orang yang menghasilkan uang dari pariwisata.

Tejpal Kashyap, yang bekerja sebagai fotografer di India Gate yang ikonis di Delhi, mengatakan ia belum pernah melihat penurunan tajam dalam bisnis.

“Dua minggu terakhir buruk -bahkan ketika tidak ada lockdown. Hampir tidak ada turis. Sekarang saya bahkan tidak bisa kembali ke desa saya dan saya bahkan tidak bisa bekerja. Saya terjebak di sini di Delhi dan terus-menerus khawatir tentang saya keluarga di desa saya di Uttar Pradesh,” katanya.

Pengemudi layanan online seperti Uber dan Ola juga menderita.

Joginder Chaudhary, yang mengendarai taksi untuk para karyawan sebuah maskapai penerbangan di Delhi, mengatakan pemerintah perlu memberikan “bantuan kepada orang-orang seperti saya”.

“Saya memahami pentingnya lockdown. Coronavirus berbahaya dan kita perlu melindungi diri kita sendiri. Tetapi saya tidak bisa tidak memikirkan bagaimana saya akan mendukung keluarga saya jika lockdown berlanjut selama berminggu-minggu,” katanya.

Dan beberapa bahkan belum pernah mendengar tentang coronavirus.

Tukang semir sepatu yang bahkan tidak tahu mengapa stasiun tempat ia mencari nafkah menjadi sangat sepi dan kosong. (Foto: BBC)

Tukang semir sepatu, yang tidak mau menyebutkan namanya, mengatakan bahwa dia telah “memoles sepatu orang di stasiun kereta api di Allahabad selama bertahun-tahun, tetapi tidak ada yang muncul sekarang.”

Dia mengatakan dia bahkan tidak tahu mengapa orang berhenti bepergian.

“Aku tidak tahu apa yang terjadi. Tidak banyak orang yang datang ke stasiun hari ini. Aku tahu jam malam sedang terjadi, tapi aku tidak tahu mengapa,” katanya.

Vinod Prajapati, yang menjual botol-botol air di wilayah yang sama, ikut campur dalam pembicaraan itu.

“Saya tahu segalanya tentang coronavirus. Ini sangat berbahaya, seluruh dunia sedang berjuang. Sebagian besar orang yang mampu dan memiliki tempat tinggal tetap di dalam ruangan. Tetapi bagi orang-orang seperti kami, pilihannya adalah antara keamanan dan kelaparan. Apa yang harus kami pilih?” dia bertanya.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah