Berita Dunia Islam Terdepan

Gagal pungkas kebuntuan Afghanistan, Pompeo pangkas bantuan $ 1 miliar

400

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo pada hari Senin (23/3/2020) mengumumkan pemotongan $ 1 miliar bantuan Amerika untuk Afghanistan setelah ia gagal meyakinkan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani dan musuh politiknya untuk mengakhiri pertikaian yang telah membantu membahayakan upaya perdamaian yang dipimpin AS.

Amerika Serikat juga siap untuk memotong bantuan senilai $ 1 milyar lagi pada tahun 2021 dan sedang melakukan “tinjauan semua program dan proyek” yang dibuat khusus untuk negara yang dilanda perang tersebut.

Pernyataan Pompeo datang ketika ia pulang dari Kabul dalam upaya sia-sia untuk mengakhiri persaingan klaim antara presiden Ghani dan Abdullah Abdullah dan memenangkan persetujuan mereka untuk membentuk “pemerintahan yang inklusif”.

AS “sangat menyesalkan” bahwa Ghani dan Abdullah “tidak dapat menyetujui pemerintah inklusif”, kata Pompeo, menambahkan bahwa “kegagalan mereka telah merusak hubungan AS-Afghanistan dan sayangnya, tidak menghormati para mitra Afghanistan, Amerika, dan Koalisi yang telah berkorban nyawa dan harta mereka”.

AS membayar miliaran setiap tahun untuk anggaran Afghanistan, termasuk pasukan pertahanan negara itu.

Afghanistan nyaris tidak meningkatkan seperempat dari pendapatan yang dibutuhkan untuk menjalankan negara itu, memberi Pompeo pengaruh finansial yang cukup besar untuk memaksa kedua pemimpin yang bertengkar itu mengatasi kebuntuan.

Dalam perjalanan kembali ke Washington DC, Pompeo mendarat di sebuah pangkalan militer di Qatar untuk pertemuan 75 menit dengan para pejabat Taliban, termasuk negosiator puncak mereka, Mullah Baradar Akhund.

Berbicara kepada wartawan setelah meninggalkan Qatar, Pompeo menolak untuk merinci bagaimana pemotongan bantuan $ 1 miliar dilakukan atau apakah ia menetapkan batas waktu untuk Ghani dan Abdullah, yang telah menjabat sebagai kepala eksekutif negara itu, untuk menyelesaikan perselisihan mereka.

Namun dia mengindikasikan bahwa pemotongan bantuan dapat dibatalkan jika mereka mencapai kesepakatan.

“Kami berharap, terus terang, bahwa mereka akan melakukan tindakan bersama dan kami tidak perlu melakukannya. Tapi kami siap untuk melakukan itu,” katanya.

Sementara itu, katanya, AS akan terus mendukung pasukan keamanan Afghanistan sambil melanjutkan penarikan pasukan “berdasarkan kondisi” secara bertahap sebagaimana ditentukan dalam kesepakatan yang ditandatangani dengan Taliban di Doha pada 29 Februari.

Dia mengatakan meskipun terus terjadi pertempuuran, sebagian besar Taliban telah memenuhi komitmen untuk mengurangi kekerasan dan bekerja untuk membentuk tim negosiasi intra-Afghanistan.

Misi Pompeo datang hampir sebulan setelah kunjungan terakhirnya ke Doha untuk penandatanganan perjanjian 29 Februari dengan Taliban. Pemerintah Ghani bukan merupakan pihak dalam perjanjian tersebut.

Kesepakatan itu akan diikuti dengan pembukaan per 10 Maret perundingan tentang penyelesaian politik hingga puluhan tahun perselisihan antara Taliban dan delegasi warga Afghanistan yang akan mencakup pejabat pemerintah.

Kunjungan Pompeo juga luar biasa karena fakta bahwa AS, seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa, sebelumnya mengatakan tidak akan tertarik untuk menengahi perselisihan para politisi Afghanistan seperti yang terjadi pada pemilihan presiden 2014.

Sementara komisi pemilihan Afghanistan kali ini memberikan kemenangan kepada Ghani, Abdullah dan komisi pengaduan pemilu menuduh penyimpangan yang tersebar luas untuk menantang kemenangan Ghani.

Seorang juru bicara Ghani menolak berkomentar, mengatakan rincian pertemuan belum dirilis.

Omid Maisam, juru bicara Abdullah, mengatakan bahwa pihaknya ingin mengakhiri krisis dengan damai. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah